April 25, 2013

Dari Byzantium Sampai Hokkaido: Curhatan Bukan Ripiuan


Duo Hippo Dinamis : Tersesat di Byzantium
My rating: 2 of 5 stars

Dulu sempet baca sambil berdiri (di mana lagi kalo bukan di toko buku... xp), pengen beli tapi nggak jadi. Terus niat pengen beli lagi pas lagi diskon, terus nggak jadi lagi... Untungnya tadi ngeliat ni buku ngegeletak. Karena kasian, yaudah saya baca aja... xD

Sekarang jadi bersyukur dulu nggak jadi beli. Soalnya ternyata saya nggak gitu suka. Ini entah karena selera humor saya yang makin aneh akhir-akhir ini (efek kebanyakan nonton anime absurd), atau emang ceritanya aja yang kayaknya nggak nyantol di kepala saya.

Buat saya, yang terutama bikin ganggu itu sih dialognya, yang nggak konsisten itu. Kadang pake 'sudah' tapi terus pake 'udah'. Dalam satu balon dialog juga ada percampuran antara bahasa formal dan non formal. Ya, sebenernya sih nggak masalah asal enak dibaca. Tapi kok buat saya malah jadi nggak enak, ya? Hhmm....

Petualangannya sendiri sih seru. Tapi kalo saya sih nggak habis pikir mereka bisa ngikutin si ET. Kayaknya percaya banget gitu ya, sama dia. Saya jadi inget dulu saya pernah juga kenalan sama orang di kereta. Waktu itu saya lagi naik kereta ke Hokkaido bareng temen saya. Kami berdua sama-sama perempuan, sama-sama berjilbab juga. Terus Pas nyampe Ibaraki atasan dikit, kami kenalan sama seorang om-om Jepang. Awalnya sih seneng, karena jadi ada temen ngobrol dan bisa sharing-sharing. Tapi terus saya kok jadi agak-agak parno gitu... (Gini nih efek kebanyakan baca manga, terus jadi ngeri sama om-om sukebe, alias om-om mesum). Akhirnya, saya serahin ke temen saya aja deh tuh om-om... xD

Emang sih dia cukup membantu ketika kereta kami terkena angin kencang di daerah Miyagi, terus jadi bisa naek Shinkansen gratis (yuhuuu!!). Cuma abis itu saya jadi beneran parno sama dia.

Begini ceritanya...

Waktu itu saya dan teman saya, panggil aja Achan, jalan-jalan berdua ke Hokkaido. Sengaja emang pas musim dingin, soalnya kami pengen liat salju yang bertumpuk-tumpuk itu (maklum di Tokyo katanya jarang turun salju, dan kalo turunpun ga sampe numpuk lama dan tebel). Jadilah kami, duo mahasiswa kere, beli tiket murah buat ke Hokkaido dan daerah utara Jepang. Cuma 10 ribu yen, udah bisa nyampe pulau paling utara Jepang. Yah, meskipun pake kereta biasa sih, jadinya perjalanannya itu hampir 24 jam sampe ke Hokkaido. Plus harus transit belasan kali di stasiun. Luar biasa banget deh pokoknya...

Nah, karena saat itu lagi musim dingin, kereta-kereta di daerah utara itu suka berenti. Sebabnya dua: kalo nggak angin kuenceengg ya ujan salju. Dan hari itu, kami dapet dua-duanya.... #merintihdipojokan

Perjalanan lancar sampe masuk Miyagi. Tapi kemudian angin kenceng bikin kereta kami nggak bisa jalan. Untung si om Jepun, dan beberapa penumpang Jepun lainnya, ngomong ke stasiun. Akhirnya kami pun diangkut naek Shinkansen sampe Sendai. Dari Sendai naik kereta biasa lagi, tapi ternyata keretanya berenti luammaaa banget karena angin kenceng. Padahal kami harus sampe di Aomori sebelum jam 11 malem (kalo ga salah), soalnya cuma kereta itu yang bisa bawa kami ke Hokkaido.

Singkatnya, karena faktor alam itu, saya dan Achan nggak bakal bisa tiba di Aomori sebelum pukul 11. Akhirnya, saya cari jalan lain supaya bisa sampe Hokkaido. Soalnya sayang kan kalo balik lagi ke Tokyo. Cara lain itu adalah naik feri dari Hachinohe (adanya masih di Aomori). Kami pun menyampaikan niat itu ke Om Suke (seenaknya ngasih panggilan). Dia bilang, dia nggak mau naik feri. Dia bakal naek shinkansen dari salah satu stasiun (yang saya lupa namanya... xp). Saya lega banget, jujur aja. Akhirnya bisa lepas dari om paro baya itu. Perjalanan pun jadi lebih tenang dan damai, soalnya saya nggak was-was lagi (iya, saya emang parnoan kok orangnya... xp).

Kami berdua, yang udah nerima nasib, akhirnya mulai menikmati perjalanan. Nikmatin tumpukan salju yang tebal di stasiun Morioka. Nungguin kereta dateng, terus naek kereta yang namanya romantis banget "Ginga Tetsudou" alias "Milky way Railway". Memandangi jendela di kereta sambil melihat salju yang terus turun tiada henti... Hingga akhirnya tiba di stasiun Aomori. Satu masalah muncul, kami nggak punya tempat menginap. Tadinya mau tidur di stasiun aja, tapi daripada nunggu di sana, mending nunggu di stasiun Honhachinohe aja yang lebih deket dengan pelabuhan. Kalo nggak salah saat itu udah sekitar jam 1 pagi. Kami pun naik taksi. Begitu pak supir tau kami mau ke pelabuhan, beliau menyarankan agar kami langsung ke pelabuhan aja, nginep disana. Katanya lumayan banyak juga orang yang suka nginep di pelabuhan. Yaudah, daripada pagi-pagi kami masih harus mikir transport ke pelabuhan, mending nginep aja di pelabuhan sekalian.

Seru lho, nginep di pelabuhan itu. Tidur di kursi-kursi panjang tempat nunggu penumpang. Dan memang, nggak hanya kami berdua aja saat itu. Ada beberapa orang lainnya yang juga nginep disana. Saat itu pelabuhan gelap, jadi kami nggak bisa lihat ada berapa orang disana. Untungnya saat itu saya nggak lagi inget film-film horor Jepang macem "The Ring", "Ju On", atau "One Missed Call". Kalo inget, pasti ketakutan tuh malem itu.. Hauhauu...

Paginya, kami naik feri menuju Tomakomai. Naek ferinya ternyata lama... Delapan jam. Tambah lagi waktu itu angin masih kenceng. Jadi kayaknya molor sampe 9 jam-an, berangkat jam 9 kurang, sampe sana hampir jam 5-an. Di feri kami tidur doang (kami ditempatkan bersama beberapa penumpang lain di sebuah ruangan). Capek banget soalnya. Nggak ada niat buat keluar liat pemandangan, meskipun di luar terbentang lautan luas, tapi kami nggak ada minat sama sekali. Dingin juga bbookk soalnya. Mana lautnya lagi ganas gitu. Menjelang tiba di daratan Hokkaido, Achan keluar ke kamar mandi sekalian mau lihat-lihat kapal, katanya. Dan tebak dia bawa "pulang" siapaaa???

Eng ing engg...

Si Om Suke!!!

Saya terkejut setengah idup (belom mau mati, belom nyampe Hokkaido). Katanya dia mau naek Shinkansen, biar keburu kereta ke Hokkaido? Lha, napa dia jadi naek feri juga? Saya udah nggak denger lagi alasannya, karena udah terlanjur parno duluan. Meskipun mungkin dia nggak berniat jahat, tapi tetap aja saya merasa harus hati-hati. Serem aja kan bboo, dua anak manusia yang manis dan imut, lagi belajar di negeri asing, terus ketemu sama om-om begitu. Bukan bermaksud suuzhon sih, cuma jaga diri aja. Saya ngeri aja kenapa bisa sampe ketemu dia lagi... Meskipun ya, kami cukup tertolong karena dapet tebengan taksi gratis sampe stasiun kereta sih... Cuma saat itu, saya nggak keberatan ngeluarin duit untuk taksi, kalo itu berarti saya bisa jauh-jauh dari om itu. Hauhauhauuu

Nah, makanya saya heran bin takjub sama DD dan KK di sini, yang sebegitu gampangnya ikut sama si ET. Untung dia orang baik, coba kalo diapa-apain... Jadi inget beberapa saat yang lalu ada turis Amrik yang dibunuh di Turki. Sereemmm... Soalnya, kejahatan emang bisa terjadi dimana saja dan kapan saja. Makanya, kita perlu WASPADA!!!

Yak, lagi-lagi saya kebanyakan curhat daripada curcol eh daripada ripiu. Maap-maap aja ya, udah bawaan dari sononya doyan curhat begitu nemu tempat yang tepat... xDD

Ngomong-ngomong. Jalan-jalan saya di Hokkaido sangat menyenangkan, hingga tiba akhirnya kami harus pulang. Feeling saya, kami akan bertemu dengan Om Suke lagi, karena keretanya cuman satu. Tapi karena ada dua gerbong, saya berharap kami ada di gerbong yang beda. Dan ternyataa... Bener kan ketemu si Om itu lagi.... TT____TT

Close Up Interview Anggota Blogger Buku Indonesia



Selamat pagi gunungku...
Selamat pagi pohonku...
Selamat pagi teman-teman semua
...

Hayo.. Hayoo... Yang tau lagu ini berarti satu angkatan sama saya. Hahahaa :D

Assalamualaikum... Selamat pagi semuanya. Oke, dalam rangka ulang tahun BBI yang kedua ini, para pengurus BBI dari Divisi Event mengadakan beberapa kegiatan seru untuk merayakan ultahnya si Bebi. Nah, yang saya ikuti kali ini namanya Close Up Interview. Jadi, saya harus mewawancarai salah seorang anggota BBI. Siapakah dia??

Dia adalah orang yang punya blog ini. Sukanya baca (yaiyalah....). Siapakah dia? Dialah Lulu, yang punya blog “Bercerita Buku”. Seperti apa wawancara saya dengan dia? Yuk, mari kita simak bersama di bawah ini.

Ini dia orangnya... :)

Halo, Lulu. Salam Kenal. Sejak kapan gabung di BBI? Apa manfaat paling besar yang Lulu rasakan setelah gabung ke BBI?
Aku gabung di BBI sejak Januari 2013. Awalnya aku suka Googling review-review buku yang pengen aku baca. Nah, banyak review itu yang nyambung ke blog anggota BBI. Aku jadi cari tahu apa itu BBI dan akhirnya gabung di sini. Manfaatnya banyak sekali, yang pasti aku jadi punya banyak teman dari berbagai daerah. Seneng ketemu temen-temen yang sama-sama pecinta buku, jadi kita bisa saling sharing tentang buku. Aku juga jadi tahu banyak judul buku atau penulis yang sebelumnya nggak pernah aku denger sama sekali. Baca review anggota BBI yang lain juga jadi tertarik baca buku dari genre yang sebelumnya belum pernah dibaca. Yang nggak kalah penting, aku jadi tahu info diskonan buku dari berbagai daerah, dan kalau kantong sedang mendukung, bisa nitip ke teman-teman :D

Bisa ceritakan nggak tentang blognya? Kenapa diberi nama itu? Adakah alasan khusus di baliknya?
Aku bikin blog buku ini baru Desember 2012, itu juga setelah baca beberapa blog dari member BBI. Jadi kepikiran juga, selama ini aku baca buku tapi nggak pernah bikin review-nya. Akhirnya, aku coba juga bikin blog buku.

Soal nama, selama ini aku tahu banyak sekali cerita dari membaca buku. Jadi buku bisa dibilang sebagai teman yang nggak bosan bercerita untuk kita, tentang kisah yang senang, sedih, pengetahuan, dan banyak lagi. Melalui blog ini, aku pengen jadi pihak yang gantian bercerita tentang buku. Entah menulis reviewnya ataupun keseruan membaca buku. Pengennya dari cerita-cerita aku ini, orang juga jadi pengen baca/sharing tentang buku. Itu yang menjadi alasan kenapa nama blognya "Bercerita Buku"

Dari sekian banyak buku yang udah dibaca, siapa tokoh favoritnya?
Salah satunya Hermione dari seri Harry Potter karya JK Rowling. Dia itu tokoh yang lovable banget. Cerdas dan setia kawan. Berinisiatif buat bantu temen-temennya yang baru kena masalah. Suka banget kalau pas adegan dia tiba-tiba keingat sesuatu dan langsung pergi ke
perpustakaan.

Kalau Lulu dikasih kesempatan bertemu dengan penulis idola, maunya ketemu siapa? Kalau dikasih waktu satu hari bersama dia, apa saja yang ingin dilakukan?
Penulis favoritku banyakan penulis cerita anak-anak klasik, jadi udah nggak mungkin ketemu ya? Hehe... Tapi nggak apa2 deh kita berandai-andai saja ya..

Kalau bisa aku pengen ketemu L. Frank Baum yang nulis The Wizard of Oz. Mau ngapain seharian? Karena dari awalnya udah berandai-andai kita lanjutin aja ya fantasinya :p Aku pengen ke Negeri Oz, jalan-jalan bareng Dorothy, Boneka Jerami, Tin Woodman, juga Lion. Semuanya tokoh-tokoh yang ada di buku itu. Pasti seru kayak jalan-jalan ke negeri dongeng, haha...

Apa kebiasaan (baik/buruk) ketika sedang baca buku?
Kalau kebiasaan baik apa ya? Hehe... Suka minjemin koleksi termasuk kebiasaan baik nggak? :D Aku seneng kalau buku-buku yang aku punya bisa dipinjam orang lain, biar nggak diam di rak terus. Yang penting bisa dirawat dengan baik.

Kebiasaan buruk contohnya kalau lagi nyelesaiin satu buku dan suka banget ceritanya, bisa lupa kerjaan yang lain. Tapi sekarang udah nggak terlalu sih... Oya kadang kalau lagi mood baca terus, utang review-nya numpuk belum ditulis. Akhirnya ngebut nulis review beberapa buku. Kebiasaan ini yang lagi pengen diubah biar bisa lebih teratur nulis review buku yang udah dibaca.

Ada nggak pengalaman unik selama membaca buku?
Kalau pengalaman unik lebih ke nostalgia sih. Dulu waktu SMP aku hampir tiap hari mampir ke perpus daerah karena deket sama sekolah. Dari perpus itu aku mulai tahu banyak penulis dan buku-buku dari Indonesia ataupun terjemahan. Nah, pas kuliah jadi sering keinget buku-buku yang dulu dibaca waktu SMP, ada beberapa juga yang ternyata terbit lagi. Jadi aku mulai berburu beberapa buku yang dibaca pas SMP untuk dikoleksi, salah satunya boxset Malory Towers karya Enid Blyton. Waktu beli boxset ini aku sampai pesen dulu karena stoknya lagi kosong, penjualnya juga sempet heran kenapa aku belinya buku anak-anak. Hehe...

Oya, dari kecil aku juga suka baca majalah Bobo. Waktu kuliah kadang masih beli majalah ini. Pernah satu kali waktu beli Bobo penjualnya nanya "buat adiknya ya Mbak?" Haha, padahal aku beli buat diri sendiri :))

Apa buku favoritmu? Sekalian boleh dong dibagi quote favorit dari buku itu :)
Salah satu buku favoritku adalah "The Wizard of Oz" karya L. Frank Baum. Aku emang suka baca buku anak-anak...

Dan quote favorit dari buku ini:
"Tak peduli sekering-kerontang atau sekelabu apapun rumahmu, kami, manusia, lebih memilih untuk tinggal di rumah daripada di tempat lain, walaupun tempat lain itu sangat indah. Tak ada tempat senyaman rumah"

Ada cerita di balik quote ini, hehe... Waktu 2010 pas Merapi meletus, rumahku masuk ke area rawan bencana. Rumahku memang nggak deket-deket banget dari Merapi, tapi pas erupsi tanggal 5 November daerah rawan bencananya melebar jadi radius 20 km, dan desaku masuk di situ. Akhirnya kami sekeluarga harus ikut mengungsi. Sebenernya hampir tiap pagi aku pulang, paling nggak buat nyuci baju, tapi tetep aja judulnya waktu itu ngungsi. Nah pas banget waktu itu aku baca buku "The Wizard of Oz" ini dan ketemu kutipan ini. Jadi kerasa banget waktu itu pengen cepet pulang. Alhamdulillah aku nggak lama ngungsinya dan desaku juga nggak kenapa2 :')

Terakhir, apa harapan Lulu buat BBI di ulang tahunnya yang ke-2 ini?
Semoga makin banyak blogger-blogger yang gabung di BBI, dan lebih banyak anggota yang aktif buat ikut event seperti baca bareng ataupun event2 semacam ini. Kalau lebih banyak yang ikutan, pasti kerasa event-nya lebih meriah. Semoga ke depannya BBI juga semakin
diperhitungkan di perbukuan Indonesia, misalnya sebagai reviewer. Oh ya, semoga anggota BBI juga bisa mengadakan kopdar akbar (nasional) jadi kita semua bisa ketemu di dunia nyata :))

====

Sekian wawancara saya dengan sodari Lulu.

Ternyata genre bacaan kami sama... Saya juga suka banget sama cerita anak, apalagi yang klasik-klasik. Mungkin nanti kita bisa tukeran buku, nih Lu... :D Udah gitu orang Jogja juga ternyata... Sama dong (sama ibu saya.. :D). Saya juga kadang-kadang suka pulang ke Jogja, ke rumah Mbah saya. Dulu juga sempet kopdar sama BBI Jogja. Tapi sayang, kayaknya Lulu belum gabung dengan BBI, ketika itu. Semoga aja kalau nanti saya ke Jogja lagi, bisa ketemu sama temen-temen BBI lagi kayak waktu itu... (padahal kopdar sama BBI Jakarta aja, nggak pernah... xp)

Senangnya bisa CIU sama anggota BBI. Saya yang suka angot-angotan (kadang aktif, kadang menghilang) ini jadi ‘dipaksa’ untuk kenal dengan banyak orang. Huehehee...

Terakhir, Selamat Ulang Tahun Bebi.... Nggak terasa umurmu udah dua tahun aja, ya. Dan nggak terasa juga udah setahun empat bulan saya bergabung dengan Bebi. Semoga Bebi makin JAYA! (≧∀≦)

Pesan sponsor: Baca interview tentang saya disini yaa... ;)


April 17, 2013

Dirty Beasts


Dirty Beasts by Roald Dahl
My rating: 2 of 5 stars

Entahlah. Saya nggak begitu suka cerita yang ini. Saya memang seharusnya sudah terbiasa dengan imajinasi Opa Dahl yang super aneh itu. Tapi entahlah... Cerita yang ini terlalu lemah buat lambung saya.. #lah

Diawali dengan seekor babi yang lebih filsuf dari filsuf manapun (sotoy). Dia mempertanyakan makna keberadaan dirinya di dunia ini. Setelah sadar, dia pun melakukan tindakan yang bikin saya eneg setengah mati. #hoeekkk #monttaaahhh

Kisah-kisah berikutnya nggak kalah unik. Semuanya bertemakan hewan-hewan aneh bin ajaib dengan kelakuan yang juga nggak kalah ajaibnya. Kalau ada yang saya suka, mungkin cerita tentang seorang anak gendut yang doyan makan, dan dia bilang sama ibunya kalo ada makhluk di dalam perutnya yang terus minta dikasih makan. Ibunya nggak percaya sama si anak, dan menganggap anaknya itu pembohong.

Sepertinya Opa ingin menyindir orang tua yang gampang melabeli anaknya dengan hal-hal yang buruk, padahal belum tentu itu semua kesalahan anaknya. Nggak sering, justru anak-anak ini jujur, loh. Orang dewasa aja yang nggak membuka hati mereka untuk memahami anak-anak ini. Heuheuu...

Oh, sama yang "Ant Eater" juga lumayan lucu. Suka pas bagian nyindir orang Amriknya. Katanya, mereka nggak bisa ngomong "Aunt" dengan benar. Yang dilafalin justru "Ant".. xDD Yah, bolehlah orang Inggris mengklaim kayak gitu. Bahasa Inggris yang sekarang kan lahirnya dari tanah mereka. Hoahahahaa...

Kalo ditanya cocok untuk anak usia berapa, jujur saya bingung. Mungkin 10 tahun ke atas kali ya. Banyak adegan yang kalo saya orang tua, nggak pengen saya ceritain ke anak saya. Eh, tapi sebenernya anak-anak udah akrab dengan cerita monster makan orang, raksasa makan orang, dsb. sih... Cerita rakyat kita juga banyak yg gitu ya? Asal orangtuanya bijak aja ngasih tauin ke anaknya mana yang bener dan salah.

Jadi intinya... Ya, seterah orangtuanya dah... xP #gamorepot


April 3, 2013

Pemenang Edensordreamer 1st Late Blogoversary Giveaway

Assalamualaikum...

Selamat sore semuanya. Terima kasih ya, udah ikutin blogoversary giveaway pertama saya. Sungguh terharu, ternyata banyak yang ikutan. Jawabannya juga bagus-bagus, bikin saya bingung milihnya, akhirnya jadi telat deh ngumuminnya... Sungguh maaf karena kekurangan daku ini... #ehem #alasan #dikejarorangseblog

Sama seperti ketika saya galau memilih buku yang akan saya jadikan hadiah, kali ini saya galau memilih pemenang. Seperti yang saya bilang di atas, jawabannya bagus-bagus, bikin saya bingung siapa kira-kira orang yang tepat untuk diberikan buku "Titik Nol" karya Agustinus Wibowo ini. Jadi sungguh maaf sebesar-besarnya kalo pengumumannya jadi ngaret begini. Ngomong-ngomong, saya terharu ketika Gusweng ngemention saya mengenai giveaway ini... :') #penting



Baiklah, sekarang saya sudah punya pemenangnya. Setelah semedi tiga hari di puncak gunung tertinggi (tapi dalam mimpi) saya memutuskan yang mendapat titik nol adalah..... Jrengjereengjereeereeenggg....

Dian Sagitaningrum


Yang katanya pengen banget ke Main Street di Inggris. Deskripsinya yang lengkap mengenai latar tempat itu bikin saya jadi pengen kesana deh... Soalnya, saya juga agak-agak terobsesi sama Inggris. Dan puengeennn banget suatu saat bisa tinggal di sana. Huehehee...





Selanjutnya, tinggal milih dua pemenang lagi, deh. Eh, ngomong-ngomong pemenangnya saya tambahin satu lagi. Jadi ada tiga pemenang yang masing-masing akan mendapatkan satu buku. Buku terakhir yang akan saya bagikan adalaahhh....


"PINTU HARMONIKA"


Karya Clara Ng dan Icha Rahmanti. Lengkap dengan tanda tangan penulisnya dan juga sutradaranya. Nah, siapakah orang yang beruntung itu? Rafflecopter memutuskan.....

a Rafflecopter giveaway

  
Viandari Maretty akan mendapatkan buku "Ainun Habibie: Kenangan Tak Terlupakan di Mata Orang-orang Terdekat". Rini Selly akan mendapatkan "Madre" karya Dee Lestari. Dan yang terakhir, Mita Oktavia akan mendapatkan "Pintu Harmonika". Saya akan menghubungi pemenang lewat email dan twitter, dan jika dalam 1x24 jam nggak merespon, maka saya akan memilih pemenang yang baru.
   
Selamat kepada para pemenang. Doakan saya selalu dilimpahi rezeki biar bisa sering-sering bikin giveaway (hehehee... ngedoain diri sendiri). Dan semoga blog ini bisa bermanfaat bagi banyak orang dan berjaya selamanya. Aaaaaammmmmiiiiiinnnnnnn.....

Salam hangat








#bukankissmark

April 25, 2013

Dari Byzantium Sampai Hokkaido: Curhatan Bukan Ripiuan


Duo Hippo Dinamis : Tersesat di Byzantium
My rating: 2 of 5 stars

Dulu sempet baca sambil berdiri (di mana lagi kalo bukan di toko buku... xp), pengen beli tapi nggak jadi. Terus niat pengen beli lagi pas lagi diskon, terus nggak jadi lagi... Untungnya tadi ngeliat ni buku ngegeletak. Karena kasian, yaudah saya baca aja... xD

Sekarang jadi bersyukur dulu nggak jadi beli. Soalnya ternyata saya nggak gitu suka. Ini entah karena selera humor saya yang makin aneh akhir-akhir ini (efek kebanyakan nonton anime absurd), atau emang ceritanya aja yang kayaknya nggak nyantol di kepala saya.

Buat saya, yang terutama bikin ganggu itu sih dialognya, yang nggak konsisten itu. Kadang pake 'sudah' tapi terus pake 'udah'. Dalam satu balon dialog juga ada percampuran antara bahasa formal dan non formal. Ya, sebenernya sih nggak masalah asal enak dibaca. Tapi kok buat saya malah jadi nggak enak, ya? Hhmm....

Petualangannya sendiri sih seru. Tapi kalo saya sih nggak habis pikir mereka bisa ngikutin si ET. Kayaknya percaya banget gitu ya, sama dia. Saya jadi inget dulu saya pernah juga kenalan sama orang di kereta. Waktu itu saya lagi naik kereta ke Hokkaido bareng temen saya. Kami berdua sama-sama perempuan, sama-sama berjilbab juga. Terus Pas nyampe Ibaraki atasan dikit, kami kenalan sama seorang om-om Jepang. Awalnya sih seneng, karena jadi ada temen ngobrol dan bisa sharing-sharing. Tapi terus saya kok jadi agak-agak parno gitu... (Gini nih efek kebanyakan baca manga, terus jadi ngeri sama om-om sukebe, alias om-om mesum). Akhirnya, saya serahin ke temen saya aja deh tuh om-om... xD

Emang sih dia cukup membantu ketika kereta kami terkena angin kencang di daerah Miyagi, terus jadi bisa naek Shinkansen gratis (yuhuuu!!). Cuma abis itu saya jadi beneran parno sama dia.

Begini ceritanya...

Waktu itu saya dan teman saya, panggil aja Achan, jalan-jalan berdua ke Hokkaido. Sengaja emang pas musim dingin, soalnya kami pengen liat salju yang bertumpuk-tumpuk itu (maklum di Tokyo katanya jarang turun salju, dan kalo turunpun ga sampe numpuk lama dan tebel). Jadilah kami, duo mahasiswa kere, beli tiket murah buat ke Hokkaido dan daerah utara Jepang. Cuma 10 ribu yen, udah bisa nyampe pulau paling utara Jepang. Yah, meskipun pake kereta biasa sih, jadinya perjalanannya itu hampir 24 jam sampe ke Hokkaido. Plus harus transit belasan kali di stasiun. Luar biasa banget deh pokoknya...

Nah, karena saat itu lagi musim dingin, kereta-kereta di daerah utara itu suka berenti. Sebabnya dua: kalo nggak angin kuenceengg ya ujan salju. Dan hari itu, kami dapet dua-duanya.... #merintihdipojokan

Perjalanan lancar sampe masuk Miyagi. Tapi kemudian angin kenceng bikin kereta kami nggak bisa jalan. Untung si om Jepun, dan beberapa penumpang Jepun lainnya, ngomong ke stasiun. Akhirnya kami pun diangkut naek Shinkansen sampe Sendai. Dari Sendai naik kereta biasa lagi, tapi ternyata keretanya berenti luammaaa banget karena angin kenceng. Padahal kami harus sampe di Aomori sebelum jam 11 malem (kalo ga salah), soalnya cuma kereta itu yang bisa bawa kami ke Hokkaido.

Singkatnya, karena faktor alam itu, saya dan Achan nggak bakal bisa tiba di Aomori sebelum pukul 11. Akhirnya, saya cari jalan lain supaya bisa sampe Hokkaido. Soalnya sayang kan kalo balik lagi ke Tokyo. Cara lain itu adalah naik feri dari Hachinohe (adanya masih di Aomori). Kami pun menyampaikan niat itu ke Om Suke (seenaknya ngasih panggilan). Dia bilang, dia nggak mau naik feri. Dia bakal naek shinkansen dari salah satu stasiun (yang saya lupa namanya... xp). Saya lega banget, jujur aja. Akhirnya bisa lepas dari om paro baya itu. Perjalanan pun jadi lebih tenang dan damai, soalnya saya nggak was-was lagi (iya, saya emang parnoan kok orangnya... xp).

Kami berdua, yang udah nerima nasib, akhirnya mulai menikmati perjalanan. Nikmatin tumpukan salju yang tebal di stasiun Morioka. Nungguin kereta dateng, terus naek kereta yang namanya romantis banget "Ginga Tetsudou" alias "Milky way Railway". Memandangi jendela di kereta sambil melihat salju yang terus turun tiada henti... Hingga akhirnya tiba di stasiun Aomori. Satu masalah muncul, kami nggak punya tempat menginap. Tadinya mau tidur di stasiun aja, tapi daripada nunggu di sana, mending nunggu di stasiun Honhachinohe aja yang lebih deket dengan pelabuhan. Kalo nggak salah saat itu udah sekitar jam 1 pagi. Kami pun naik taksi. Begitu pak supir tau kami mau ke pelabuhan, beliau menyarankan agar kami langsung ke pelabuhan aja, nginep disana. Katanya lumayan banyak juga orang yang suka nginep di pelabuhan. Yaudah, daripada pagi-pagi kami masih harus mikir transport ke pelabuhan, mending nginep aja di pelabuhan sekalian.

Seru lho, nginep di pelabuhan itu. Tidur di kursi-kursi panjang tempat nunggu penumpang. Dan memang, nggak hanya kami berdua aja saat itu. Ada beberapa orang lainnya yang juga nginep disana. Saat itu pelabuhan gelap, jadi kami nggak bisa lihat ada berapa orang disana. Untungnya saat itu saya nggak lagi inget film-film horor Jepang macem "The Ring", "Ju On", atau "One Missed Call". Kalo inget, pasti ketakutan tuh malem itu.. Hauhauu...

Paginya, kami naik feri menuju Tomakomai. Naek ferinya ternyata lama... Delapan jam. Tambah lagi waktu itu angin masih kenceng. Jadi kayaknya molor sampe 9 jam-an, berangkat jam 9 kurang, sampe sana hampir jam 5-an. Di feri kami tidur doang (kami ditempatkan bersama beberapa penumpang lain di sebuah ruangan). Capek banget soalnya. Nggak ada niat buat keluar liat pemandangan, meskipun di luar terbentang lautan luas, tapi kami nggak ada minat sama sekali. Dingin juga bbookk soalnya. Mana lautnya lagi ganas gitu. Menjelang tiba di daratan Hokkaido, Achan keluar ke kamar mandi sekalian mau lihat-lihat kapal, katanya. Dan tebak dia bawa "pulang" siapaaa???

Eng ing engg...

Si Om Suke!!!

Saya terkejut setengah idup (belom mau mati, belom nyampe Hokkaido). Katanya dia mau naek Shinkansen, biar keburu kereta ke Hokkaido? Lha, napa dia jadi naek feri juga? Saya udah nggak denger lagi alasannya, karena udah terlanjur parno duluan. Meskipun mungkin dia nggak berniat jahat, tapi tetap aja saya merasa harus hati-hati. Serem aja kan bboo, dua anak manusia yang manis dan imut, lagi belajar di negeri asing, terus ketemu sama om-om begitu. Bukan bermaksud suuzhon sih, cuma jaga diri aja. Saya ngeri aja kenapa bisa sampe ketemu dia lagi... Meskipun ya, kami cukup tertolong karena dapet tebengan taksi gratis sampe stasiun kereta sih... Cuma saat itu, saya nggak keberatan ngeluarin duit untuk taksi, kalo itu berarti saya bisa jauh-jauh dari om itu. Hauhauhauuu

Nah, makanya saya heran bin takjub sama DD dan KK di sini, yang sebegitu gampangnya ikut sama si ET. Untung dia orang baik, coba kalo diapa-apain... Jadi inget beberapa saat yang lalu ada turis Amrik yang dibunuh di Turki. Sereemmm... Soalnya, kejahatan emang bisa terjadi dimana saja dan kapan saja. Makanya, kita perlu WASPADA!!!

Yak, lagi-lagi saya kebanyakan curhat daripada curcol eh daripada ripiu. Maap-maap aja ya, udah bawaan dari sononya doyan curhat begitu nemu tempat yang tepat... xDD

Ngomong-ngomong. Jalan-jalan saya di Hokkaido sangat menyenangkan, hingga tiba akhirnya kami harus pulang. Feeling saya, kami akan bertemu dengan Om Suke lagi, karena keretanya cuman satu. Tapi karena ada dua gerbong, saya berharap kami ada di gerbong yang beda. Dan ternyataa... Bener kan ketemu si Om itu lagi.... TT____TT

Close Up Interview Anggota Blogger Buku Indonesia



Selamat pagi gunungku...
Selamat pagi pohonku...
Selamat pagi teman-teman semua
...

Hayo.. Hayoo... Yang tau lagu ini berarti satu angkatan sama saya. Hahahaa :D

Assalamualaikum... Selamat pagi semuanya. Oke, dalam rangka ulang tahun BBI yang kedua ini, para pengurus BBI dari Divisi Event mengadakan beberapa kegiatan seru untuk merayakan ultahnya si Bebi. Nah, yang saya ikuti kali ini namanya Close Up Interview. Jadi, saya harus mewawancarai salah seorang anggota BBI. Siapakah dia??

Dia adalah orang yang punya blog ini. Sukanya baca (yaiyalah....). Siapakah dia? Dialah Lulu, yang punya blog “Bercerita Buku”. Seperti apa wawancara saya dengan dia? Yuk, mari kita simak bersama di bawah ini.

Ini dia orangnya... :)

Halo, Lulu. Salam Kenal. Sejak kapan gabung di BBI? Apa manfaat paling besar yang Lulu rasakan setelah gabung ke BBI?
Aku gabung di BBI sejak Januari 2013. Awalnya aku suka Googling review-review buku yang pengen aku baca. Nah, banyak review itu yang nyambung ke blog anggota BBI. Aku jadi cari tahu apa itu BBI dan akhirnya gabung di sini. Manfaatnya banyak sekali, yang pasti aku jadi punya banyak teman dari berbagai daerah. Seneng ketemu temen-temen yang sama-sama pecinta buku, jadi kita bisa saling sharing tentang buku. Aku juga jadi tahu banyak judul buku atau penulis yang sebelumnya nggak pernah aku denger sama sekali. Baca review anggota BBI yang lain juga jadi tertarik baca buku dari genre yang sebelumnya belum pernah dibaca. Yang nggak kalah penting, aku jadi tahu info diskonan buku dari berbagai daerah, dan kalau kantong sedang mendukung, bisa nitip ke teman-teman :D

Bisa ceritakan nggak tentang blognya? Kenapa diberi nama itu? Adakah alasan khusus di baliknya?
Aku bikin blog buku ini baru Desember 2012, itu juga setelah baca beberapa blog dari member BBI. Jadi kepikiran juga, selama ini aku baca buku tapi nggak pernah bikin review-nya. Akhirnya, aku coba juga bikin blog buku.

Soal nama, selama ini aku tahu banyak sekali cerita dari membaca buku. Jadi buku bisa dibilang sebagai teman yang nggak bosan bercerita untuk kita, tentang kisah yang senang, sedih, pengetahuan, dan banyak lagi. Melalui blog ini, aku pengen jadi pihak yang gantian bercerita tentang buku. Entah menulis reviewnya ataupun keseruan membaca buku. Pengennya dari cerita-cerita aku ini, orang juga jadi pengen baca/sharing tentang buku. Itu yang menjadi alasan kenapa nama blognya "Bercerita Buku"

Dari sekian banyak buku yang udah dibaca, siapa tokoh favoritnya?
Salah satunya Hermione dari seri Harry Potter karya JK Rowling. Dia itu tokoh yang lovable banget. Cerdas dan setia kawan. Berinisiatif buat bantu temen-temennya yang baru kena masalah. Suka banget kalau pas adegan dia tiba-tiba keingat sesuatu dan langsung pergi ke
perpustakaan.

Kalau Lulu dikasih kesempatan bertemu dengan penulis idola, maunya ketemu siapa? Kalau dikasih waktu satu hari bersama dia, apa saja yang ingin dilakukan?
Penulis favoritku banyakan penulis cerita anak-anak klasik, jadi udah nggak mungkin ketemu ya? Hehe... Tapi nggak apa2 deh kita berandai-andai saja ya..

Kalau bisa aku pengen ketemu L. Frank Baum yang nulis The Wizard of Oz. Mau ngapain seharian? Karena dari awalnya udah berandai-andai kita lanjutin aja ya fantasinya :p Aku pengen ke Negeri Oz, jalan-jalan bareng Dorothy, Boneka Jerami, Tin Woodman, juga Lion. Semuanya tokoh-tokoh yang ada di buku itu. Pasti seru kayak jalan-jalan ke negeri dongeng, haha...

Apa kebiasaan (baik/buruk) ketika sedang baca buku?
Kalau kebiasaan baik apa ya? Hehe... Suka minjemin koleksi termasuk kebiasaan baik nggak? :D Aku seneng kalau buku-buku yang aku punya bisa dipinjam orang lain, biar nggak diam di rak terus. Yang penting bisa dirawat dengan baik.

Kebiasaan buruk contohnya kalau lagi nyelesaiin satu buku dan suka banget ceritanya, bisa lupa kerjaan yang lain. Tapi sekarang udah nggak terlalu sih... Oya kadang kalau lagi mood baca terus, utang review-nya numpuk belum ditulis. Akhirnya ngebut nulis review beberapa buku. Kebiasaan ini yang lagi pengen diubah biar bisa lebih teratur nulis review buku yang udah dibaca.

Ada nggak pengalaman unik selama membaca buku?
Kalau pengalaman unik lebih ke nostalgia sih. Dulu waktu SMP aku hampir tiap hari mampir ke perpus daerah karena deket sama sekolah. Dari perpus itu aku mulai tahu banyak penulis dan buku-buku dari Indonesia ataupun terjemahan. Nah, pas kuliah jadi sering keinget buku-buku yang dulu dibaca waktu SMP, ada beberapa juga yang ternyata terbit lagi. Jadi aku mulai berburu beberapa buku yang dibaca pas SMP untuk dikoleksi, salah satunya boxset Malory Towers karya Enid Blyton. Waktu beli boxset ini aku sampai pesen dulu karena stoknya lagi kosong, penjualnya juga sempet heran kenapa aku belinya buku anak-anak. Hehe...

Oya, dari kecil aku juga suka baca majalah Bobo. Waktu kuliah kadang masih beli majalah ini. Pernah satu kali waktu beli Bobo penjualnya nanya "buat adiknya ya Mbak?" Haha, padahal aku beli buat diri sendiri :))

Apa buku favoritmu? Sekalian boleh dong dibagi quote favorit dari buku itu :)
Salah satu buku favoritku adalah "The Wizard of Oz" karya L. Frank Baum. Aku emang suka baca buku anak-anak...

Dan quote favorit dari buku ini:
"Tak peduli sekering-kerontang atau sekelabu apapun rumahmu, kami, manusia, lebih memilih untuk tinggal di rumah daripada di tempat lain, walaupun tempat lain itu sangat indah. Tak ada tempat senyaman rumah"

Ada cerita di balik quote ini, hehe... Waktu 2010 pas Merapi meletus, rumahku masuk ke area rawan bencana. Rumahku memang nggak deket-deket banget dari Merapi, tapi pas erupsi tanggal 5 November daerah rawan bencananya melebar jadi radius 20 km, dan desaku masuk di situ. Akhirnya kami sekeluarga harus ikut mengungsi. Sebenernya hampir tiap pagi aku pulang, paling nggak buat nyuci baju, tapi tetep aja judulnya waktu itu ngungsi. Nah pas banget waktu itu aku baca buku "The Wizard of Oz" ini dan ketemu kutipan ini. Jadi kerasa banget waktu itu pengen cepet pulang. Alhamdulillah aku nggak lama ngungsinya dan desaku juga nggak kenapa2 :')

Terakhir, apa harapan Lulu buat BBI di ulang tahunnya yang ke-2 ini?
Semoga makin banyak blogger-blogger yang gabung di BBI, dan lebih banyak anggota yang aktif buat ikut event seperti baca bareng ataupun event2 semacam ini. Kalau lebih banyak yang ikutan, pasti kerasa event-nya lebih meriah. Semoga ke depannya BBI juga semakin
diperhitungkan di perbukuan Indonesia, misalnya sebagai reviewer. Oh ya, semoga anggota BBI juga bisa mengadakan kopdar akbar (nasional) jadi kita semua bisa ketemu di dunia nyata :))

====

Sekian wawancara saya dengan sodari Lulu.

Ternyata genre bacaan kami sama... Saya juga suka banget sama cerita anak, apalagi yang klasik-klasik. Mungkin nanti kita bisa tukeran buku, nih Lu... :D Udah gitu orang Jogja juga ternyata... Sama dong (sama ibu saya.. :D). Saya juga kadang-kadang suka pulang ke Jogja, ke rumah Mbah saya. Dulu juga sempet kopdar sama BBI Jogja. Tapi sayang, kayaknya Lulu belum gabung dengan BBI, ketika itu. Semoga aja kalau nanti saya ke Jogja lagi, bisa ketemu sama temen-temen BBI lagi kayak waktu itu... (padahal kopdar sama BBI Jakarta aja, nggak pernah... xp)

Senangnya bisa CIU sama anggota BBI. Saya yang suka angot-angotan (kadang aktif, kadang menghilang) ini jadi ‘dipaksa’ untuk kenal dengan banyak orang. Huehehee...

Terakhir, Selamat Ulang Tahun Bebi.... Nggak terasa umurmu udah dua tahun aja, ya. Dan nggak terasa juga udah setahun empat bulan saya bergabung dengan Bebi. Semoga Bebi makin JAYA! (≧∀≦)

Pesan sponsor: Baca interview tentang saya disini yaa... ;)


April 17, 2013

Dirty Beasts


Dirty Beasts by Roald Dahl
My rating: 2 of 5 stars

Entahlah. Saya nggak begitu suka cerita yang ini. Saya memang seharusnya sudah terbiasa dengan imajinasi Opa Dahl yang super aneh itu. Tapi entahlah... Cerita yang ini terlalu lemah buat lambung saya.. #lah

Diawali dengan seekor babi yang lebih filsuf dari filsuf manapun (sotoy). Dia mempertanyakan makna keberadaan dirinya di dunia ini. Setelah sadar, dia pun melakukan tindakan yang bikin saya eneg setengah mati. #hoeekkk #monttaaahhh

Kisah-kisah berikutnya nggak kalah unik. Semuanya bertemakan hewan-hewan aneh bin ajaib dengan kelakuan yang juga nggak kalah ajaibnya. Kalau ada yang saya suka, mungkin cerita tentang seorang anak gendut yang doyan makan, dan dia bilang sama ibunya kalo ada makhluk di dalam perutnya yang terus minta dikasih makan. Ibunya nggak percaya sama si anak, dan menganggap anaknya itu pembohong.

Sepertinya Opa ingin menyindir orang tua yang gampang melabeli anaknya dengan hal-hal yang buruk, padahal belum tentu itu semua kesalahan anaknya. Nggak sering, justru anak-anak ini jujur, loh. Orang dewasa aja yang nggak membuka hati mereka untuk memahami anak-anak ini. Heuheuu...

Oh, sama yang "Ant Eater" juga lumayan lucu. Suka pas bagian nyindir orang Amriknya. Katanya, mereka nggak bisa ngomong "Aunt" dengan benar. Yang dilafalin justru "Ant".. xDD Yah, bolehlah orang Inggris mengklaim kayak gitu. Bahasa Inggris yang sekarang kan lahirnya dari tanah mereka. Hoahahahaa...

Kalo ditanya cocok untuk anak usia berapa, jujur saya bingung. Mungkin 10 tahun ke atas kali ya. Banyak adegan yang kalo saya orang tua, nggak pengen saya ceritain ke anak saya. Eh, tapi sebenernya anak-anak udah akrab dengan cerita monster makan orang, raksasa makan orang, dsb. sih... Cerita rakyat kita juga banyak yg gitu ya? Asal orangtuanya bijak aja ngasih tauin ke anaknya mana yang bener dan salah.

Jadi intinya... Ya, seterah orangtuanya dah... xP #gamorepot


April 3, 2013

Pemenang Edensordreamer 1st Late Blogoversary Giveaway

Assalamualaikum...

Selamat sore semuanya. Terima kasih ya, udah ikutin blogoversary giveaway pertama saya. Sungguh terharu, ternyata banyak yang ikutan. Jawabannya juga bagus-bagus, bikin saya bingung milihnya, akhirnya jadi telat deh ngumuminnya... Sungguh maaf karena kekurangan daku ini... #ehem #alasan #dikejarorangseblog

Sama seperti ketika saya galau memilih buku yang akan saya jadikan hadiah, kali ini saya galau memilih pemenang. Seperti yang saya bilang di atas, jawabannya bagus-bagus, bikin saya bingung siapa kira-kira orang yang tepat untuk diberikan buku "Titik Nol" karya Agustinus Wibowo ini. Jadi sungguh maaf sebesar-besarnya kalo pengumumannya jadi ngaret begini. Ngomong-ngomong, saya terharu ketika Gusweng ngemention saya mengenai giveaway ini... :') #penting



Baiklah, sekarang saya sudah punya pemenangnya. Setelah semedi tiga hari di puncak gunung tertinggi (tapi dalam mimpi) saya memutuskan yang mendapat titik nol adalah..... Jrengjereengjereeereeenggg....

Dian Sagitaningrum


Yang katanya pengen banget ke Main Street di Inggris. Deskripsinya yang lengkap mengenai latar tempat itu bikin saya jadi pengen kesana deh... Soalnya, saya juga agak-agak terobsesi sama Inggris. Dan puengeennn banget suatu saat bisa tinggal di sana. Huehehee...





Selanjutnya, tinggal milih dua pemenang lagi, deh. Eh, ngomong-ngomong pemenangnya saya tambahin satu lagi. Jadi ada tiga pemenang yang masing-masing akan mendapatkan satu buku. Buku terakhir yang akan saya bagikan adalaahhh....


"PINTU HARMONIKA"


Karya Clara Ng dan Icha Rahmanti. Lengkap dengan tanda tangan penulisnya dan juga sutradaranya. Nah, siapakah orang yang beruntung itu? Rafflecopter memutuskan.....

a Rafflecopter giveaway

  
Viandari Maretty akan mendapatkan buku "Ainun Habibie: Kenangan Tak Terlupakan di Mata Orang-orang Terdekat". Rini Selly akan mendapatkan "Madre" karya Dee Lestari. Dan yang terakhir, Mita Oktavia akan mendapatkan "Pintu Harmonika". Saya akan menghubungi pemenang lewat email dan twitter, dan jika dalam 1x24 jam nggak merespon, maka saya akan memilih pemenang yang baru.
   
Selamat kepada para pemenang. Doakan saya selalu dilimpahi rezeki biar bisa sering-sering bikin giveaway (hehehee... ngedoain diri sendiri). Dan semoga blog ini bisa bermanfaat bagi banyak orang dan berjaya selamanya. Aaaaaammmmmiiiiiinnnnnnn.....

Salam hangat








#bukankissmark