May 19, 2012

Nostalgila Sore Bersama Lupus Abege ;)


Hujan di luar mulai deras. Obrolan Lupus dan Prudence tiba-tiba terpututs setelah beberapa kali terdengar suara petir menyambar-nyambar dengan bunyi keras.

"Pus, Lupuuus!" tiba-tiba terdengar suara Mami dari luar.

"Ya, Mi!" jawab Lupus setelah meletakkan gagang telepon.

"Pus, genteng di dapur bocor. Tolong dong kamu nganga!" ujar mami ketika Lupus udah di luar.

"Nganga? Maksud Mami?" Lupus bengong.

"Ya kamu tadahin air yang bocor itu."

"Ya amplop! Masa sih ditadahin pake mulut? Pake ember aja deh."

Hujan di luar mulai deras. Obrolan Lupus dan Prudence tiba-tiba terpututs setelah beberapa kali terdengar suara petir menyambar-nyambar dengan bunyi keras.

"Pus, Lupuuus!" tiba-tiba terdengar suara Mami dari luar.

"Ya, Mi!" jawab Lupus setelah meletakkan gagang telepon.

"Pus, genteng di dapur bocor. Tolong dong kamu nganga!" ujar mami ketika Lupus udah di luar.

"Nganga? Maksud Mami?" Lupus bengong.

"Ya kamu tadahin air yang bocor itu."

"Ya amplop! Masa sih ditadahin pake mulut? Pake ember aja deh."

Terdapat sepuluh cerita Lupus ABG: Suster Ngepooot! Yang membuat saya bernostalgia mengenang kembali kisah-kisah Lupus yang saya sukai dulu.

Mulai dari kisah Lulu yang hampir dibully sama kakak kelasnya, Mami yang ngira Papi selingkuh gara-gara lipstik baru Lulu, sabotase katering Mami yang sudah mulai mendunia (lebay... sebenernya mengomplek doang sih... xp), Lupus yang demen cewek manis yang ternyata adalah saudara pacarnya, sampai Lupus yang nganterin Lulu yang sakit panas hingga kayak orang kesurupan dan ketemu Suster Ngepooot! disana.

Semua kisah yang ringan ini mampu membuat saya tertawa terpingkal-pingkal tanpa harus mikir. Apalagi, Lupus ternyata masih sama kayak dulu. Masih doyan ngasih tebakan-tebakan jayus yang kadang bikin saya ngakak-ngakak, tapi kadang bikin saya pengen lempar sepatu saking jayusnya.

Contohnya, ketika Lupus disuruh Mami untuk nganterin Lulu berobat ke klinik 24 jam. Sempet-sempetnya Lupus ngerjain Mami-nya, seperti yang di bawah ini:
"Pus, bawa Lulu ke dokter sekarang juga!" kata Mami.

"Duh, udah hampir jam sebelas malam, Mi. Mana ada dokter yang buka?"

"Ke klinik 24 jam aja!" kata Mami.

"Naik apa?"

"Terserah kamu. Mau naik becak kek, naik bajaj kek, terseraaah! Yang penting cepat adikmu bawa ke dokteeer! Mami mulai panik.

"Oke, oke. Tapi sebelum Lupus bawa Lulu ke dokter, tolong jawab dulu sebuah tebakan..."

"Aduuuh! Udah panik begini masih ingat tebakan segala! Nanti aja deh!"

"Oh nggak bisa, Mi, ini karakter. Yang namanya karakter itu melekat pada diri seseorang, jadi kebiasaan main tebak-tebakan adalah salah satu karakter Lupus. Jadi Mami harus mau menebak tebakan Lupus dulu."

"Ya udah deh. Cepat, cepat, mana tebakannya, manaaa?" Mami jadi nggak sabar.

"Sebutkan nama 3 buah-buahan dalam waktu satu detik!"

"Aduh, Mami nggak bisa!" jawab Mami.

"Jawabannya gampang: rujak!" kata Lupus.

xDDD

Benar-benar sukses membuat sore saya ceria. Kebetulan, akhir-akhir ini saya sedang malas luar biasa untuk membaca buku. Rasanya tuh, lagi suntuk aja. Padahal, timbunan saya banyak banget. Makanya, saya memilih untuk membaca Lupus aja dulu, karena selain ceritanya ringan, nggak pake tebel juga.

Saya beli buku ini sekitar dua minggu yang lalu di Festival Novel Gramedia itu, loh. Kalap mata ini begitu melihat semua buku didiskon 30% O.o... Untung saya berhasil menenangkan hati dan membentengi diri untuk nggak menghabiskan uang di dalam rekening saya untuk memborong buku-buku disana xDD

Alhamdulillah, saya dapet diskon 5% lagi karena follow Gramedia di Twitter!! Yeayy!! Sesuatu banget deh... xp

Tapi, buku yang saya beli rata-rata yang udah lama sih. Nggak beli yang baru-baru. Selain Lupus, saya beli 5 Sekawan (ini juga udah kangeenn buanget pengen baca lagi... >v<), Eldest, Railway Children, Good Omens, dan Garis Batas! Yeay!! Tambah dua buku obral GPU, The Dare Game-nya Jacqueline Wilson, sama sebuah buku non fiksi Jejak Pangan: Sejarah, Silang Budaya, dan Masa Depan yang harganya hanya lima ribu sahaja...

Sayangnya, sejauh ini baru Lupus ABG saja yang sudah saya baca. Padahal, libur panjang ini berharap dapat menghabiskan beberapa buku, tapi ternyata mood saya belum muncul juga untuk baca buku-buku lainnya. Pengennya baca yang enteng-enteng aja kayak si Lupus ini. Jadi nyesel ga beli banyak kemarin... Huhuhu...

Yah, mudah-mudahan minggu depan mood membaca saya kembali, dan saya bisa segera 'melahap' buku-buku ini dengan antusiasme awal tahun lalu... Amiin.. ;p

Judul buku : Lupus ABG, Suster Ngepooot!
Penulis : Hilman & Boim Lebon
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Cetakan : Keempat, Mei 2009
Jumlah Halaman : 168
ISBN : 978-979-22-3547-0

 

No comments:

Post a Comment

May 19, 2012

Nostalgila Sore Bersama Lupus Abege ;)


Hujan di luar mulai deras. Obrolan Lupus dan Prudence tiba-tiba terpututs setelah beberapa kali terdengar suara petir menyambar-nyambar dengan bunyi keras.

"Pus, Lupuuus!" tiba-tiba terdengar suara Mami dari luar.

"Ya, Mi!" jawab Lupus setelah meletakkan gagang telepon.

"Pus, genteng di dapur bocor. Tolong dong kamu nganga!" ujar mami ketika Lupus udah di luar.

"Nganga? Maksud Mami?" Lupus bengong.

"Ya kamu tadahin air yang bocor itu."

"Ya amplop! Masa sih ditadahin pake mulut? Pake ember aja deh."

Hujan di luar mulai deras. Obrolan Lupus dan Prudence tiba-tiba terpututs setelah beberapa kali terdengar suara petir menyambar-nyambar dengan bunyi keras.

"Pus, Lupuuus!" tiba-tiba terdengar suara Mami dari luar.

"Ya, Mi!" jawab Lupus setelah meletakkan gagang telepon.

"Pus, genteng di dapur bocor. Tolong dong kamu nganga!" ujar mami ketika Lupus udah di luar.

"Nganga? Maksud Mami?" Lupus bengong.

"Ya kamu tadahin air yang bocor itu."

"Ya amplop! Masa sih ditadahin pake mulut? Pake ember aja deh."

Terdapat sepuluh cerita Lupus ABG: Suster Ngepooot! Yang membuat saya bernostalgia mengenang kembali kisah-kisah Lupus yang saya sukai dulu.

Mulai dari kisah Lulu yang hampir dibully sama kakak kelasnya, Mami yang ngira Papi selingkuh gara-gara lipstik baru Lulu, sabotase katering Mami yang sudah mulai mendunia (lebay... sebenernya mengomplek doang sih... xp), Lupus yang demen cewek manis yang ternyata adalah saudara pacarnya, sampai Lupus yang nganterin Lulu yang sakit panas hingga kayak orang kesurupan dan ketemu Suster Ngepooot! disana.

Semua kisah yang ringan ini mampu membuat saya tertawa terpingkal-pingkal tanpa harus mikir. Apalagi, Lupus ternyata masih sama kayak dulu. Masih doyan ngasih tebakan-tebakan jayus yang kadang bikin saya ngakak-ngakak, tapi kadang bikin saya pengen lempar sepatu saking jayusnya.

Contohnya, ketika Lupus disuruh Mami untuk nganterin Lulu berobat ke klinik 24 jam. Sempet-sempetnya Lupus ngerjain Mami-nya, seperti yang di bawah ini:
"Pus, bawa Lulu ke dokter sekarang juga!" kata Mami.

"Duh, udah hampir jam sebelas malam, Mi. Mana ada dokter yang buka?"

"Ke klinik 24 jam aja!" kata Mami.

"Naik apa?"

"Terserah kamu. Mau naik becak kek, naik bajaj kek, terseraaah! Yang penting cepat adikmu bawa ke dokteeer! Mami mulai panik.

"Oke, oke. Tapi sebelum Lupus bawa Lulu ke dokter, tolong jawab dulu sebuah tebakan..."

"Aduuuh! Udah panik begini masih ingat tebakan segala! Nanti aja deh!"

"Oh nggak bisa, Mi, ini karakter. Yang namanya karakter itu melekat pada diri seseorang, jadi kebiasaan main tebak-tebakan adalah salah satu karakter Lupus. Jadi Mami harus mau menebak tebakan Lupus dulu."

"Ya udah deh. Cepat, cepat, mana tebakannya, manaaa?" Mami jadi nggak sabar.

"Sebutkan nama 3 buah-buahan dalam waktu satu detik!"

"Aduh, Mami nggak bisa!" jawab Mami.

"Jawabannya gampang: rujak!" kata Lupus.

xDDD

Benar-benar sukses membuat sore saya ceria. Kebetulan, akhir-akhir ini saya sedang malas luar biasa untuk membaca buku. Rasanya tuh, lagi suntuk aja. Padahal, timbunan saya banyak banget. Makanya, saya memilih untuk membaca Lupus aja dulu, karena selain ceritanya ringan, nggak pake tebel juga.

Saya beli buku ini sekitar dua minggu yang lalu di Festival Novel Gramedia itu, loh. Kalap mata ini begitu melihat semua buku didiskon 30% O.o... Untung saya berhasil menenangkan hati dan membentengi diri untuk nggak menghabiskan uang di dalam rekening saya untuk memborong buku-buku disana xDD

Alhamdulillah, saya dapet diskon 5% lagi karena follow Gramedia di Twitter!! Yeayy!! Sesuatu banget deh... xp

Tapi, buku yang saya beli rata-rata yang udah lama sih. Nggak beli yang baru-baru. Selain Lupus, saya beli 5 Sekawan (ini juga udah kangeenn buanget pengen baca lagi... >v<), Eldest, Railway Children, Good Omens, dan Garis Batas! Yeay!! Tambah dua buku obral GPU, The Dare Game-nya Jacqueline Wilson, sama sebuah buku non fiksi Jejak Pangan: Sejarah, Silang Budaya, dan Masa Depan yang harganya hanya lima ribu sahaja...

Sayangnya, sejauh ini baru Lupus ABG saja yang sudah saya baca. Padahal, libur panjang ini berharap dapat menghabiskan beberapa buku, tapi ternyata mood saya belum muncul juga untuk baca buku-buku lainnya. Pengennya baca yang enteng-enteng aja kayak si Lupus ini. Jadi nyesel ga beli banyak kemarin... Huhuhu...

Yah, mudah-mudahan minggu depan mood membaca saya kembali, dan saya bisa segera 'melahap' buku-buku ini dengan antusiasme awal tahun lalu... Amiin.. ;p

Judul buku : Lupus ABG, Suster Ngepooot!
Penulis : Hilman & Boim Lebon
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Cetakan : Keempat, Mei 2009
Jumlah Halaman : 168
ISBN : 978-979-22-3547-0

 

No comments:

Post a Comment