October 16, 2012

Jadi Kangen... O(^///^)O


The Naked Traveler 4The Naked Traveler 4 by Trinity
My rating: 3 of 5 stars

Baca buku The Naked Traveler memang bikin ngiler! Beberapa ada juga yang bikin saya kangen dan teringat kenangan lama... #tsaaahhh

Ada banyak kisah di buku Trinity terbaru, The Naked Traveler 4 (dengan cover warna pink ngejreng, alias pink jablay) ini. Mulai dari jalan-jalan di sekitar dalam negeri, Indonesia tercinta, hingga ke luar negeri mulai dari Namibia (safari bareng ribuan zebra), Afrika Selatan (yang bikin saya heran banget karena masih ternyata apartheid masih idup disana. OMG! In this 21st century gituh! Plus yang melaksanakannya adalah mereka-mereka orang bule terhormat yang menjunjung tinggi HAM! HAM!! Hak Asasi Manusia!! Human Rights!!! #ganyante), Yordania (Duh, pengen boo ke Petra...), Turki (Yang penuh dengan abang-abang gantengnya), Singapura (yang entah kenapa belum bisa membangkitkan minat saya untuk berkunjung ke sana), dan Jepang (yang bikin saya kangen setengah idup... >o<).


Karena kisah Trinity tentang Jepang (yang meskipun cuma seucrit) bikin saya kangen sama negara matahari terbit itu, jadi saya mau membandingkan kisah saya dengan kisah Trinity aja kali ya...

Pertama di bagian "Mengaduk Perut" di kisah "Sushi paling enak sedunia". Jujur sih ya, saya nggak tau sushi terenak sedunia itu yang kayak apa, tapi di Jakarta itu sushi-nya memang kurang enak. Kecuali Sushi Tei sih. Sebagian besar sushi di sini tuh udah dimodifikasi, seperti yang kata Trinity, masuknya dari Amrik yang mungkin rada gimana gitu kali ya makan ikan mentah doang pake nasi yang udah dikasih cuka. Jadilah mereka modif dengan di grill dikit, pakein mayones, dll.

Ketika di Jepang dulu, saya sama temen-temen saya punya warung sushi langganan. Soalnya harganya murah. Sepiring cuma 105 yen sahaja (isinya ada dua biji). Sementara toko-toko sushi yang lain tuh pasti lebih mahal dari itu. Tapi memang tergantung kualitas ikannya sih, makin aneh jenisnya makin mahallah dia. Nah, warung sushi favorit kami ini namanya "Kura Zushi". Ada kaiten zushi (sushi yang mejanya muter-muter itu loh)-nya juga, jadi bisa milih sesuka hati.

Uniknya, di Kura Zushi ini ada tempat buat masukin piring yang udah dimakan. Selain si pihak warungnya jadi gampang ngitungnya (dan nyucinya juga), si pengunjung pun senang. Soalnya, kalo udah lima piring ada semacam undian gitu. Hadiahnya macem-macem! Saya pernah dapet gantungan kunci lucu, alat tulis lucu (buku, pensil, dan penghapus), pin lucu, dsb. Biasanya kalo ke warung itu, saya bisa abis sampe 10 piring. Hohoo.. Pernah lebih kayaknya, kalo lagi ngidam banget. Tapi nggak masalah, soalnya kan cuma nasi sama ikan mentah doang (eh, tapi nasi kan karbo..). Lagian habis itu biasanya kami pulang ramai-ramai ke asramanya jalan kaki. Maklum, nggak ada ojeg disonoh. Plus kalo naek bis rada-rada ribet jalurnya. Ditambah lagi rata-rata pada nggak punya sepeda juga. Jadinya, jalan kaki dah.. Lumayan, 30 menitan dari warung itu ke asrama.

Ada satu hal yang saya sesali ketika saya di Jepang dulu. Saya maleesss banget nulis!! Akhirnya, pengalaman saya setaun disana menguap gitu aja deh. Nggak semua detail bisa saya ingat. Maklum, dulu saya sempet jetlek (tsaahh.. pdhl cuma beda dua jam), culture shock, season shock, dsb.

Saya masih inget banget ketika baru tiba di Jepang saya kedinginan gara-gara saya bawa jaket tipis doang. Soalnya pede banget sama kata-kata senior saya yang bilang kalo Jepang itu anget. Lah iyak lah, dibandinginnya sama musim dingin sonoh, jelas aja anget. Kalo dibandingin sama Indonesia ya duinginn lahh... (Bedanya bisa nyampe 20 derajat boo!!) Sampai teman saya berkomentar, "Udara di Jepang tuh kayak di coolbox!" :D

Selanjutnya, di kisah "Mulutmu Harimaumu", saya jadi inget sama kisah saya dan teman-teman saya (yang sama-sama orang Indonesia) yang seneng banget ngomongin orang Jepang di sana. Ngomentarin kebiasaan aneh orang Jepang di depan orangnya (tapi mereka nggak ngerti xp), dan ngomongin orang Jepangnya juga! xD

Saya inget suatu hari saya dan seorang teman saya sedang berbelanja di sebuah supermarket di dekat asrama. Ketika saya lagi milih-milih sayuran, temen saya datengin saya terus ngomong dengan santainya, "Tik.. Liat anak itu deh." "Hmm.. Kenapa?" "Mirip monyet ya?" Dan saya cuma bisa terkikik-kikik denger ucapannya yang kelewat jujur itu. Untung emaknya nggak ngerti, kalo ngerti udah dikerangkeng kali teman saya itu... xp

Di cerita itu juga saya jadi inget sama temen saya yang pernah tinggal di Belanda. Jadi, kayaknya kebiasaan ngomongin orang asing pake bahasa sendiri tuh emang ga cuma dialami sama Trinity dan saya aja ya. Ceritanya, temennya temen saya ini lagi naik kereta di Belanda. Dia sama temennya duduk sebelahan sama bule yang... Bau. Dengan santainya dong dia ngomongin si bule ini sama temennya. Kira-kira gini dialognya:

Mawar: "Eh, gila! Ini bule di samping gw sumpah bau banget!"
Melati: "Masa sih? Yah.. Wajar lah. Orang bule kan jarang mandi."
Mawar: "Tapi bau banget!! Kayak monyet aja..." (sambil ngikik-ngikik)
Melati: "Wuahahaha.. Parah lo.." (ikutan ngikik juga)

Nggak lama kereta berhenti. Si "bule bau monyet" ini pun siap turun sambil ngelewatin si Mawar ini. Eh, tau nggak sebelum turun dia ngomong apa??

Dia ngomong gini dong...

"Permisi, monyetnya mau lewat..."

Dan saya ngakak-ngakak denger cerita temen saya itu. Lagian kok ya dia pede banget ngomongin bule di Belanda. Secara negara itu punya sejarah panjang gitu dengan negara kita. Nggak sedikit turunan-turunan orang Indonesia (yang blasteran gitu) masih tinggal disonoh.

Bedalah sama ketika saya di Jepang. Mereka tau Indonesia ada dimana aja udah sukur.. Padahal letaknya ga jauh gitu dari negara mereka. Dan... Pengetahuan orang Jepang yang minim (soal geografis) itulah yang sering jadi bulan-bulanan saya dan teman-teman Indonesia saya.. Hohohoooo.. Makanya saya paling seneng kalo jalan-jalan sama temen-temen Indonesia. Puas ngegosip tanpa ada orang yang tau!! Plus, agak jarang juga ketemu orang Indonesia di sana, kecuali di tempat-tempat wisata terkenalnya. Waktu saya ke Hokkaido berdua sama teman saya kami malah nggak ketemu orang Indonesia sama sekali. Selain jauh, kami naeknya ngeteng! Dan itu adalah perjalanan paling berkesan dalam hidup saya (kejebak angin kenceng, kereta nggak jalan, ketinggalan kereta jadi harus naik feri, dan diikutin om-om Jepang yang bikin saya ngeri!!).

Selanjutnya, di kisah "Wisata Ke Perusahaan Jepang" Trinity nyindir perusahaan Indonesia yang pelit banget kalo wisata ke pabriknya. Orang Indonesia rata-rata pada takut kalo dia memperlihatkan pabriknya secara terbuka, orang-orang yang nonton bakal nyontek produk mereka dan besoknya udah ada produk tandingannya!

Beda sama perusahaan Jepang, katanya. Yah, saya sih belum pernah study tour ke perusahaan asli Indonesia. Pernah sekali pas SMP, ke pabrik tahu dan tempe di dekat rumah teman saya. Itu sih saya ngeliat semuanya dari awal sampe akhir. Seru juga lhoo... :D

Nah, kalo selama di Jepang saya sendiri justru udah mengunjungi beberapa pabrik. Pertama ketika ada study tour dari kampus, saya mengunjungi pabrik Shinkansen (Yep, kereta Jepang yang super cepat itu), terus saya ke tempat pembuatan Kokeshi (boneka Jepang dari kayu yang kepalanya bulet terus badannya lurus doan gitu), dan yang terakhir ke pabrik bir! (Yang setelah pikir-pikir, tanya-tanya, baru deh memutuskan untuk ikut...)

Yang seru itu sih ketika berkunjung ke pemadam kebakarannya Jepang. Saya nonton film tentang gempa, terus masuk ke ruangan simulasinya. Di sana dikasih panduan kita harus gimana kalo tiba-tiba ada gempa dan kebakaran. Kayak tempat aman berlindungnya dimana dan jalur evakuasinya juga. Kalo gempa, langsung berlindung di bawah benda yang kokoh, misalnya meja. Karena Jepang sering diguncang gempa, mereka jadi melakukan tindakan preventif supaya kalo bencana itu datang mereka benar-benar siap menghadapinya (meskipun mana ada juga sih orang yang bener-bener siap ketika bencana itu beneran dateng). Apalagi ketika saya di sana (2009-2010) orang Jepang udah memprediksi kalau Kantou (bagian timur Jepang) akan diguncang gempa hebat dalam waktu dekat. Alhamdulillah bukan pas saya ada di sana... Tapi setahun setelahnya...

Haduh, beneran kan saya nyesel jadinya dulu saya malas nge-blog atau nulis notes di FB. Padahal masa setaun itu nggak sebentar dan kalo sekarang dipikir-pikir, banyak banget cerita unik yang saya alami selama disana. Huhuhuuu... TT____TT

Semoga setelah ini saya masih punya banyak kesempatan untuk menginjakkan kaki di luar negeri (khususnya negara-negara Eropa yang udah jadi impian saya dari dulu). Dan saat itu saya ingin bertekad bahwa semalas apapun saya, saya akan tetap berusaha untuk nulis.. Huehuehueee

Ups, jadi curhat begini nih...

PS. Ngomong-ngomong, di Jepang lagi aki (musim gugur) sekarang. Musim yang jadi favorit saya, karena daun-daun momijinya cantik-cantik bangett.. Foto yang jadi bekgraun blog saya ini asli saya ambil sendiri loh fotonya.. #penting

View all my reviews

4 comments:

  1. belum pernah baca bukunya Trinity, baca review dari temen BBI yg lain buku ini nggak jauh beda sama isi di blognya, katanya yg paling bagus The Naked Traveler ke-3 yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Aku juga nggak tau deh. Ini buku Trinity pertama yang kubaca. Hehehe

      Tapi katanya sih buku ke-4 ini sebagian besar nggak ada di blognya. Buku ke-3 cuma ngintip cerita pertama doang, jadi nggak bisa ngebandingin deh sama yang ini...

      Delete
  2. Ini buku wajib koleksi! Ntar deh belinya tahun depan #eaa


    Seru banget mba Tikaaaa~ duh, aku jadi ikutan nyesel kenapa dirimu ga nulis waktu itu. Kalo iya kan bisa puas2in blogwalking *digepret*

    ReplyDelete
    Replies
    1. #eeaaaa juga... xDD

      Hauhau.. Doakan saja ya Ky, setelah ini aku akan menjelajah dunia kayak si Trinity. Uhuhuuyy

      Delete

October 16, 2012

Jadi Kangen... O(^///^)O


The Naked Traveler 4The Naked Traveler 4 by Trinity
My rating: 3 of 5 stars

Baca buku The Naked Traveler memang bikin ngiler! Beberapa ada juga yang bikin saya kangen dan teringat kenangan lama... #tsaaahhh

Ada banyak kisah di buku Trinity terbaru, The Naked Traveler 4 (dengan cover warna pink ngejreng, alias pink jablay) ini. Mulai dari jalan-jalan di sekitar dalam negeri, Indonesia tercinta, hingga ke luar negeri mulai dari Namibia (safari bareng ribuan zebra), Afrika Selatan (yang bikin saya heran banget karena masih ternyata apartheid masih idup disana. OMG! In this 21st century gituh! Plus yang melaksanakannya adalah mereka-mereka orang bule terhormat yang menjunjung tinggi HAM! HAM!! Hak Asasi Manusia!! Human Rights!!! #ganyante), Yordania (Duh, pengen boo ke Petra...), Turki (Yang penuh dengan abang-abang gantengnya), Singapura (yang entah kenapa belum bisa membangkitkan minat saya untuk berkunjung ke sana), dan Jepang (yang bikin saya kangen setengah idup... >o<).


Karena kisah Trinity tentang Jepang (yang meskipun cuma seucrit) bikin saya kangen sama negara matahari terbit itu, jadi saya mau membandingkan kisah saya dengan kisah Trinity aja kali ya...

Pertama di bagian "Mengaduk Perut" di kisah "Sushi paling enak sedunia". Jujur sih ya, saya nggak tau sushi terenak sedunia itu yang kayak apa, tapi di Jakarta itu sushi-nya memang kurang enak. Kecuali Sushi Tei sih. Sebagian besar sushi di sini tuh udah dimodifikasi, seperti yang kata Trinity, masuknya dari Amrik yang mungkin rada gimana gitu kali ya makan ikan mentah doang pake nasi yang udah dikasih cuka. Jadilah mereka modif dengan di grill dikit, pakein mayones, dll.

Ketika di Jepang dulu, saya sama temen-temen saya punya warung sushi langganan. Soalnya harganya murah. Sepiring cuma 105 yen sahaja (isinya ada dua biji). Sementara toko-toko sushi yang lain tuh pasti lebih mahal dari itu. Tapi memang tergantung kualitas ikannya sih, makin aneh jenisnya makin mahallah dia. Nah, warung sushi favorit kami ini namanya "Kura Zushi". Ada kaiten zushi (sushi yang mejanya muter-muter itu loh)-nya juga, jadi bisa milih sesuka hati.

Uniknya, di Kura Zushi ini ada tempat buat masukin piring yang udah dimakan. Selain si pihak warungnya jadi gampang ngitungnya (dan nyucinya juga), si pengunjung pun senang. Soalnya, kalo udah lima piring ada semacam undian gitu. Hadiahnya macem-macem! Saya pernah dapet gantungan kunci lucu, alat tulis lucu (buku, pensil, dan penghapus), pin lucu, dsb. Biasanya kalo ke warung itu, saya bisa abis sampe 10 piring. Hohoo.. Pernah lebih kayaknya, kalo lagi ngidam banget. Tapi nggak masalah, soalnya kan cuma nasi sama ikan mentah doang (eh, tapi nasi kan karbo..). Lagian habis itu biasanya kami pulang ramai-ramai ke asramanya jalan kaki. Maklum, nggak ada ojeg disonoh. Plus kalo naek bis rada-rada ribet jalurnya. Ditambah lagi rata-rata pada nggak punya sepeda juga. Jadinya, jalan kaki dah.. Lumayan, 30 menitan dari warung itu ke asrama.

Ada satu hal yang saya sesali ketika saya di Jepang dulu. Saya maleesss banget nulis!! Akhirnya, pengalaman saya setaun disana menguap gitu aja deh. Nggak semua detail bisa saya ingat. Maklum, dulu saya sempet jetlek (tsaahh.. pdhl cuma beda dua jam), culture shock, season shock, dsb.

Saya masih inget banget ketika baru tiba di Jepang saya kedinginan gara-gara saya bawa jaket tipis doang. Soalnya pede banget sama kata-kata senior saya yang bilang kalo Jepang itu anget. Lah iyak lah, dibandinginnya sama musim dingin sonoh, jelas aja anget. Kalo dibandingin sama Indonesia ya duinginn lahh... (Bedanya bisa nyampe 20 derajat boo!!) Sampai teman saya berkomentar, "Udara di Jepang tuh kayak di coolbox!" :D

Selanjutnya, di kisah "Mulutmu Harimaumu", saya jadi inget sama kisah saya dan teman-teman saya (yang sama-sama orang Indonesia) yang seneng banget ngomongin orang Jepang di sana. Ngomentarin kebiasaan aneh orang Jepang di depan orangnya (tapi mereka nggak ngerti xp), dan ngomongin orang Jepangnya juga! xD

Saya inget suatu hari saya dan seorang teman saya sedang berbelanja di sebuah supermarket di dekat asrama. Ketika saya lagi milih-milih sayuran, temen saya datengin saya terus ngomong dengan santainya, "Tik.. Liat anak itu deh." "Hmm.. Kenapa?" "Mirip monyet ya?" Dan saya cuma bisa terkikik-kikik denger ucapannya yang kelewat jujur itu. Untung emaknya nggak ngerti, kalo ngerti udah dikerangkeng kali teman saya itu... xp

Di cerita itu juga saya jadi inget sama temen saya yang pernah tinggal di Belanda. Jadi, kayaknya kebiasaan ngomongin orang asing pake bahasa sendiri tuh emang ga cuma dialami sama Trinity dan saya aja ya. Ceritanya, temennya temen saya ini lagi naik kereta di Belanda. Dia sama temennya duduk sebelahan sama bule yang... Bau. Dengan santainya dong dia ngomongin si bule ini sama temennya. Kira-kira gini dialognya:

Mawar: "Eh, gila! Ini bule di samping gw sumpah bau banget!"
Melati: "Masa sih? Yah.. Wajar lah. Orang bule kan jarang mandi."
Mawar: "Tapi bau banget!! Kayak monyet aja..." (sambil ngikik-ngikik)
Melati: "Wuahahaha.. Parah lo.." (ikutan ngikik juga)

Nggak lama kereta berhenti. Si "bule bau monyet" ini pun siap turun sambil ngelewatin si Mawar ini. Eh, tau nggak sebelum turun dia ngomong apa??

Dia ngomong gini dong...

"Permisi, monyetnya mau lewat..."

Dan saya ngakak-ngakak denger cerita temen saya itu. Lagian kok ya dia pede banget ngomongin bule di Belanda. Secara negara itu punya sejarah panjang gitu dengan negara kita. Nggak sedikit turunan-turunan orang Indonesia (yang blasteran gitu) masih tinggal disonoh.

Bedalah sama ketika saya di Jepang. Mereka tau Indonesia ada dimana aja udah sukur.. Padahal letaknya ga jauh gitu dari negara mereka. Dan... Pengetahuan orang Jepang yang minim (soal geografis) itulah yang sering jadi bulan-bulanan saya dan teman-teman Indonesia saya.. Hohohoooo.. Makanya saya paling seneng kalo jalan-jalan sama temen-temen Indonesia. Puas ngegosip tanpa ada orang yang tau!! Plus, agak jarang juga ketemu orang Indonesia di sana, kecuali di tempat-tempat wisata terkenalnya. Waktu saya ke Hokkaido berdua sama teman saya kami malah nggak ketemu orang Indonesia sama sekali. Selain jauh, kami naeknya ngeteng! Dan itu adalah perjalanan paling berkesan dalam hidup saya (kejebak angin kenceng, kereta nggak jalan, ketinggalan kereta jadi harus naik feri, dan diikutin om-om Jepang yang bikin saya ngeri!!).

Selanjutnya, di kisah "Wisata Ke Perusahaan Jepang" Trinity nyindir perusahaan Indonesia yang pelit banget kalo wisata ke pabriknya. Orang Indonesia rata-rata pada takut kalo dia memperlihatkan pabriknya secara terbuka, orang-orang yang nonton bakal nyontek produk mereka dan besoknya udah ada produk tandingannya!

Beda sama perusahaan Jepang, katanya. Yah, saya sih belum pernah study tour ke perusahaan asli Indonesia. Pernah sekali pas SMP, ke pabrik tahu dan tempe di dekat rumah teman saya. Itu sih saya ngeliat semuanya dari awal sampe akhir. Seru juga lhoo... :D

Nah, kalo selama di Jepang saya sendiri justru udah mengunjungi beberapa pabrik. Pertama ketika ada study tour dari kampus, saya mengunjungi pabrik Shinkansen (Yep, kereta Jepang yang super cepat itu), terus saya ke tempat pembuatan Kokeshi (boneka Jepang dari kayu yang kepalanya bulet terus badannya lurus doan gitu), dan yang terakhir ke pabrik bir! (Yang setelah pikir-pikir, tanya-tanya, baru deh memutuskan untuk ikut...)

Yang seru itu sih ketika berkunjung ke pemadam kebakarannya Jepang. Saya nonton film tentang gempa, terus masuk ke ruangan simulasinya. Di sana dikasih panduan kita harus gimana kalo tiba-tiba ada gempa dan kebakaran. Kayak tempat aman berlindungnya dimana dan jalur evakuasinya juga. Kalo gempa, langsung berlindung di bawah benda yang kokoh, misalnya meja. Karena Jepang sering diguncang gempa, mereka jadi melakukan tindakan preventif supaya kalo bencana itu datang mereka benar-benar siap menghadapinya (meskipun mana ada juga sih orang yang bener-bener siap ketika bencana itu beneran dateng). Apalagi ketika saya di sana (2009-2010) orang Jepang udah memprediksi kalau Kantou (bagian timur Jepang) akan diguncang gempa hebat dalam waktu dekat. Alhamdulillah bukan pas saya ada di sana... Tapi setahun setelahnya...

Haduh, beneran kan saya nyesel jadinya dulu saya malas nge-blog atau nulis notes di FB. Padahal masa setaun itu nggak sebentar dan kalo sekarang dipikir-pikir, banyak banget cerita unik yang saya alami selama disana. Huhuhuuu... TT____TT

Semoga setelah ini saya masih punya banyak kesempatan untuk menginjakkan kaki di luar negeri (khususnya negara-negara Eropa yang udah jadi impian saya dari dulu). Dan saat itu saya ingin bertekad bahwa semalas apapun saya, saya akan tetap berusaha untuk nulis.. Huehuehueee

Ups, jadi curhat begini nih...

PS. Ngomong-ngomong, di Jepang lagi aki (musim gugur) sekarang. Musim yang jadi favorit saya, karena daun-daun momijinya cantik-cantik bangett.. Foto yang jadi bekgraun blog saya ini asli saya ambil sendiri loh fotonya.. #penting

View all my reviews

4 comments:

  1. belum pernah baca bukunya Trinity, baca review dari temen BBI yg lain buku ini nggak jauh beda sama isi di blognya, katanya yg paling bagus The Naked Traveler ke-3 yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Aku juga nggak tau deh. Ini buku Trinity pertama yang kubaca. Hehehe

      Tapi katanya sih buku ke-4 ini sebagian besar nggak ada di blognya. Buku ke-3 cuma ngintip cerita pertama doang, jadi nggak bisa ngebandingin deh sama yang ini...

      Delete
  2. Ini buku wajib koleksi! Ntar deh belinya tahun depan #eaa


    Seru banget mba Tikaaaa~ duh, aku jadi ikutan nyesel kenapa dirimu ga nulis waktu itu. Kalo iya kan bisa puas2in blogwalking *digepret*

    ReplyDelete
    Replies
    1. #eeaaaa juga... xDD

      Hauhau.. Doakan saja ya Ky, setelah ini aku akan menjelajah dunia kayak si Trinity. Uhuhuuyy

      Delete