October 21, 2012

ParaNorman Bukan ParaNormal Bukan BriptuNorman xp


ParaNormanParaNorman by Elizabeth Cody Kimmel


Sekitar tiga minggu yang lalu, kantor saya kedatangan tamu spesial. Seekor anak kucing yang ditinggalkan di depan pintu gerbang kantor. Saya dan teman saya kemudian memasukannya ke dalam kotak, tanpa berusaha menyentuhnya, lalu mengembalikannya ke depan gerbang dengan harapan si Mama Kucing akan menemukan kembali putranya (katanya sih cowok) yang hilang dan membawanya pergi.

Sayangnya, kemudian salah seorang rekan kerja saya membawanya masuk. Mungkin karena ketika itu cuaca sudah mendung dan mau hujan, tapi yang jelas anak kucing itu udah nggak mungkin kembali lagi ke Mamanya, karena sudah bau cowok-cowok nggak jelas. Setelahnya, anak kucing yang diberi nama Kolopetong (oleh ayah asuhnya) itu pun menjadi bagian dari kantor kami.

Ketika saya tanya apa arti Kolopetong, rekan kerja saya itu (yang juga ayah asuhnya) memberi tahu saya kalo itu artinya "Anak kecil yang kuat" dalam bahasa Sunda. Yah, kalo nggak salah itu artinya. Si orang tua asuh ini pun membelikan Kolopetong susu bayi, bahkan pipet, agar dia mimik susunya lebih gampang. Maklum, ketika ditemukan dia itu masih kecil banget. Paling baru berapa minggu usianya. Jadi, nggak bisa njilat-njilat susu kayak yang udah gedean.

Nah, untuk kali ini, saya yang biasanya jadi Mama pun menyingkir dan berperan jadi tantenya Kolopetong saja. Pokoknya, dia serasa jadi "mainan" baru di kantor deh. Sayangnya, nggak semua orang ngerti kucing dan ada salah seorang rekan saya lainnya, sebut saja Mas A, yang benar-benar menganggap Kolopetong sebagai mainan..


Jadi, kalau yang lain-lain memberi susu pakai pipet dengan penuh perhatian dan kesabaran, si Mas A ini ga sabaran banget. Dan dia tuh seneng banget "ngebully" Kolopetong, kayak ngasih susu terlalu sering, terlalu banyak, bahkan mukanya si Kolopetong sampe dicelupin ke gelas susu! Jahat banget yaa.. T__T

Dia nggak maksud jahat sih, cuman kan si Kolopetong ini masih kecil, dan dia ngotot banget kalo si Kolopetong bisa dilatih buat minum susu sendiri. -_______-

Pokoknya, kalo lagi dipegang sama si mas ini, entah kenapa nangisnya Kolopetong tuh bunyinya jadi beda. Kayak nangis tertindas gitu. Dan saya selalu waswas, sebagai tante yang baik, setiap kali si Mas A ke gudang (tempat bobonya Kolopetong). Entah apa yang dia rencanakan saya nggak tau, hingga pada hari itu kekhawatiran saya terbukti...

Setelah dari gudang, si Mas A dengan wajah tak bersalah berujar ke teman-teman di kantor bahwa dia... HABIS MANDIIN KOLOPETONG!!! ╰(◣﹏◢)╯╰(◣﹏◢)╯╰(◣﹏◢)╯

Saya langsung ngacir ke gudang dan mendapati Kolopetong sedang meringkuk dengan badan setengah basah. OMG!!! O_____o

Oh ya, sebelum ngacir ke gudang saya sempet teriak ke si Mas A:

"APA? DIMANDIIN??? EMANGNYA MAU NGEBUNUH KOLOPETONG YA??!!!"

Dengan sekuat tenaga saya berusaha ngeringin si Kolopetong, biar dia nggak masuk angin. Setelah itu saya sampe berujar, "Kayaknya kita harus bikin tulisan di depan kardus Kolopetong deh. Bunyinya: 'Mas A dilarang sentuh'".

Yang ngeselin, si Mas A nggak ngerasa bersalah sama sekali. Dia bahkan merasa bahwa tindakannya benar. Katanya, anak kucing itu harus dimandiin dua minggu sekali (hasil cari di internet). Ya tapi nggak yang masih sekecil itu kalee!! =_________= Dan nggak pake air dingin jugaaaa... Dan nggak pake dicelupin ke ember juga caranyaaaa... ╰(◣﹏◢)╯

Dan ternyata, Kolopetong memang tidak bisa bertahan setelah itu... Padahal saya sempat optimis, kalo Kolopetong sudah berhasil bertahan selama dua minggu, maka dia akan mampu bertahan lebih lama lagi... TT___TT

Habis dimandiin itu, badannya emang jadi dingin terus. Mungkin aja dia kena pilek, atau jangan-jangan paru-paru gara-gara dicelupin ke air kayak gitu. Huhuhuuu... Yang jelas saya jadi sedih, karena saya udah lama banget ga melihara kucing dan berharap yang kali ini bakal bisa bertahan... Hauhauu...

RIP Kolopetong...

Ngomong-ngomong, katanya kalo kita berbuat jahat sama kucing itu nanti bisa ketiban sial loh. Saya nggak tau sih bener apa nggak, tapi nggak lama setelah Kolopetong mati, si Mas A ini ilang ATM-nya. Dua-duanya! Udah gitu, kami kan suka nakut-nakutin tuh, "Ati-ati lho, ntar malem didatengin Kolopetong..." Eh, di suatu malam katanya dia ngerasa merinding gitu, sampe ngebangunin teman saya karena dia ketakutan!!

Huahahahaaa...

Terus, apa hubungannya sama buku ini?

Yaa.. Nggak ada hubungannya sih.. xp #pake baju besi #masuk ke dalam tank #biar ga diamuk masa

Cuma, kalo saya punya kemampuan kayak si Norman, saya mungkin bisa ngobrol sama si Kolopetong ya. Juga kucing-kucing saya lainnya yang udah ada di alam lainnya.. Hhheuu...

Jadi, si Norman ini bisa ngobrol sama arwah (manusia maupun hewan). Dan tau dong, apa yang dialami sama manusia macam Norland ini? Yup! Dia dianggap aneh. Dijauhi. Dibully. Diisengi. Dibenci. Dan lain-lain...

Sampai pada suatu hari, Norman bertemu dengan paman buyutnya, yang dianggap gila oleh semua orang, di pemakaman neneknya Norman. Lama setelah itu, si paman buyut Prenderghast beberapa kali mencoba memberitahukan sesuatu kepada Norman, namun Norman ga mau dengar. Hingga akhirnya, si Paman Prenderghast, menemui Norman dalam sosok hantu (ya, akhirnya si paman ini mati) dan memberi tahu Norman kalo dia harus meneruskan pekerjaan yang selama ini dilakukan oleh si paman, yaitu...

Menenangkan arwah penyihir yang dieksekusi di kota Blithe Hollow 300 tahun yang lalu!!

Setiap tahun, di hari kematiannya, si penyihir akan menjadi kuat dan ingin membalas dendam kepada seisi kota yang telah membunuhnya. Dan tahun itu spesial karena itu adalah tahun ke-300 kematiannya. Dia akan menjadi sangat kuat, dan siap membalas dendam ke seisi kota..

Dan, tentu saja Norman terlambat melakukannya, hingga seluruh kota diserang oleh para mayat hidup yang digerakkan oleh si penyihir...

Nah, lho...

Sampai setengah buku, saya baca dengan nggak niat. Soalnya saya bukan fans zombie-zombiean. Nggak demen sama mayat hidup juga. Paling males malahan kalo ada cerita zombie-zombie gitu, baik di film maupun buku. Pokoknya nggak ada yang lebih buruk ketimbang sekawanan zombie gila dan seorang kakak cewek salah gaul yang nganggep dirinya paling manis sedunia, tukang dandan lebai, dan tepe tiada akhir ke Cowok Cakep Berhanduk bahkan ketika adiknya dalam bahaya. Cuaappee deehhh... ( ̄____ ̄)

Tapi ternyata setelah itu kisahnya jadi menarik, karena apa yang terjadi kemudian ternyata tidak sesuai dengan pikiran saya.. #tsahh

Apalagi setelah itu kisahnya berubah jadi mengharukan dan ada pesan moral yang bagus di baliknya, hingga saya yang sempat mau ngasih 1 bintang langsung melejit jadi 3 bintang, ditambahin 1 buat Nenek Babcok dan 1 lagi buat Agetha. Terjemahannya juga cukup oke, kendati terlalu banyak kata "kendati" di akhir-akhir cerita.. Huehuee...

Eh tapi, setelah dipikir-pikir saya nggak mau ah punya kemampuan kayak si Norman. Biar kata saya jadi bisa ngobrol sama kucing-kucing saya, tapi saya nggak mau jadi bisa ngobrol sama yang lain-lain juga. Hhhiiii....

View all my reviews

2 comments:

  1. jadi briptu norman bisa ngomong sama kucing ? :)
    *ngaco

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia sih nggak bisa mbak.. Meskipun namanya sama kayak si Norman di buku ini, tapi nggak ada mirip-miripnya (sok kenal). Hehehee

      Delete

October 21, 2012

ParaNorman Bukan ParaNormal Bukan BriptuNorman xp


ParaNormanParaNorman by Elizabeth Cody Kimmel


Sekitar tiga minggu yang lalu, kantor saya kedatangan tamu spesial. Seekor anak kucing yang ditinggalkan di depan pintu gerbang kantor. Saya dan teman saya kemudian memasukannya ke dalam kotak, tanpa berusaha menyentuhnya, lalu mengembalikannya ke depan gerbang dengan harapan si Mama Kucing akan menemukan kembali putranya (katanya sih cowok) yang hilang dan membawanya pergi.

Sayangnya, kemudian salah seorang rekan kerja saya membawanya masuk. Mungkin karena ketika itu cuaca sudah mendung dan mau hujan, tapi yang jelas anak kucing itu udah nggak mungkin kembali lagi ke Mamanya, karena sudah bau cowok-cowok nggak jelas. Setelahnya, anak kucing yang diberi nama Kolopetong (oleh ayah asuhnya) itu pun menjadi bagian dari kantor kami.

Ketika saya tanya apa arti Kolopetong, rekan kerja saya itu (yang juga ayah asuhnya) memberi tahu saya kalo itu artinya "Anak kecil yang kuat" dalam bahasa Sunda. Yah, kalo nggak salah itu artinya. Si orang tua asuh ini pun membelikan Kolopetong susu bayi, bahkan pipet, agar dia mimik susunya lebih gampang. Maklum, ketika ditemukan dia itu masih kecil banget. Paling baru berapa minggu usianya. Jadi, nggak bisa njilat-njilat susu kayak yang udah gedean.

Nah, untuk kali ini, saya yang biasanya jadi Mama pun menyingkir dan berperan jadi tantenya Kolopetong saja. Pokoknya, dia serasa jadi "mainan" baru di kantor deh. Sayangnya, nggak semua orang ngerti kucing dan ada salah seorang rekan saya lainnya, sebut saja Mas A, yang benar-benar menganggap Kolopetong sebagai mainan..


Jadi, kalau yang lain-lain memberi susu pakai pipet dengan penuh perhatian dan kesabaran, si Mas A ini ga sabaran banget. Dan dia tuh seneng banget "ngebully" Kolopetong, kayak ngasih susu terlalu sering, terlalu banyak, bahkan mukanya si Kolopetong sampe dicelupin ke gelas susu! Jahat banget yaa.. T__T

Dia nggak maksud jahat sih, cuman kan si Kolopetong ini masih kecil, dan dia ngotot banget kalo si Kolopetong bisa dilatih buat minum susu sendiri. -_______-

Pokoknya, kalo lagi dipegang sama si mas ini, entah kenapa nangisnya Kolopetong tuh bunyinya jadi beda. Kayak nangis tertindas gitu. Dan saya selalu waswas, sebagai tante yang baik, setiap kali si Mas A ke gudang (tempat bobonya Kolopetong). Entah apa yang dia rencanakan saya nggak tau, hingga pada hari itu kekhawatiran saya terbukti...

Setelah dari gudang, si Mas A dengan wajah tak bersalah berujar ke teman-teman di kantor bahwa dia... HABIS MANDIIN KOLOPETONG!!! ╰(◣﹏◢)╯╰(◣﹏◢)╯╰(◣﹏◢)╯

Saya langsung ngacir ke gudang dan mendapati Kolopetong sedang meringkuk dengan badan setengah basah. OMG!!! O_____o

Oh ya, sebelum ngacir ke gudang saya sempet teriak ke si Mas A:

"APA? DIMANDIIN??? EMANGNYA MAU NGEBUNUH KOLOPETONG YA??!!!"

Dengan sekuat tenaga saya berusaha ngeringin si Kolopetong, biar dia nggak masuk angin. Setelah itu saya sampe berujar, "Kayaknya kita harus bikin tulisan di depan kardus Kolopetong deh. Bunyinya: 'Mas A dilarang sentuh'".

Yang ngeselin, si Mas A nggak ngerasa bersalah sama sekali. Dia bahkan merasa bahwa tindakannya benar. Katanya, anak kucing itu harus dimandiin dua minggu sekali (hasil cari di internet). Ya tapi nggak yang masih sekecil itu kalee!! =_________= Dan nggak pake air dingin jugaaaa... Dan nggak pake dicelupin ke ember juga caranyaaaa... ╰(◣﹏◢)╯

Dan ternyata, Kolopetong memang tidak bisa bertahan setelah itu... Padahal saya sempat optimis, kalo Kolopetong sudah berhasil bertahan selama dua minggu, maka dia akan mampu bertahan lebih lama lagi... TT___TT

Habis dimandiin itu, badannya emang jadi dingin terus. Mungkin aja dia kena pilek, atau jangan-jangan paru-paru gara-gara dicelupin ke air kayak gitu. Huhuhuuu... Yang jelas saya jadi sedih, karena saya udah lama banget ga melihara kucing dan berharap yang kali ini bakal bisa bertahan... Hauhauu...

RIP Kolopetong...

Ngomong-ngomong, katanya kalo kita berbuat jahat sama kucing itu nanti bisa ketiban sial loh. Saya nggak tau sih bener apa nggak, tapi nggak lama setelah Kolopetong mati, si Mas A ini ilang ATM-nya. Dua-duanya! Udah gitu, kami kan suka nakut-nakutin tuh, "Ati-ati lho, ntar malem didatengin Kolopetong..." Eh, di suatu malam katanya dia ngerasa merinding gitu, sampe ngebangunin teman saya karena dia ketakutan!!

Huahahahaaa...

Terus, apa hubungannya sama buku ini?

Yaa.. Nggak ada hubungannya sih.. xp #pake baju besi #masuk ke dalam tank #biar ga diamuk masa

Cuma, kalo saya punya kemampuan kayak si Norman, saya mungkin bisa ngobrol sama si Kolopetong ya. Juga kucing-kucing saya lainnya yang udah ada di alam lainnya.. Hhheuu...

Jadi, si Norman ini bisa ngobrol sama arwah (manusia maupun hewan). Dan tau dong, apa yang dialami sama manusia macam Norland ini? Yup! Dia dianggap aneh. Dijauhi. Dibully. Diisengi. Dibenci. Dan lain-lain...

Sampai pada suatu hari, Norman bertemu dengan paman buyutnya, yang dianggap gila oleh semua orang, di pemakaman neneknya Norman. Lama setelah itu, si paman buyut Prenderghast beberapa kali mencoba memberitahukan sesuatu kepada Norman, namun Norman ga mau dengar. Hingga akhirnya, si Paman Prenderghast, menemui Norman dalam sosok hantu (ya, akhirnya si paman ini mati) dan memberi tahu Norman kalo dia harus meneruskan pekerjaan yang selama ini dilakukan oleh si paman, yaitu...

Menenangkan arwah penyihir yang dieksekusi di kota Blithe Hollow 300 tahun yang lalu!!

Setiap tahun, di hari kematiannya, si penyihir akan menjadi kuat dan ingin membalas dendam kepada seisi kota yang telah membunuhnya. Dan tahun itu spesial karena itu adalah tahun ke-300 kematiannya. Dia akan menjadi sangat kuat, dan siap membalas dendam ke seisi kota..

Dan, tentu saja Norman terlambat melakukannya, hingga seluruh kota diserang oleh para mayat hidup yang digerakkan oleh si penyihir...

Nah, lho...

Sampai setengah buku, saya baca dengan nggak niat. Soalnya saya bukan fans zombie-zombiean. Nggak demen sama mayat hidup juga. Paling males malahan kalo ada cerita zombie-zombie gitu, baik di film maupun buku. Pokoknya nggak ada yang lebih buruk ketimbang sekawanan zombie gila dan seorang kakak cewek salah gaul yang nganggep dirinya paling manis sedunia, tukang dandan lebai, dan tepe tiada akhir ke Cowok Cakep Berhanduk bahkan ketika adiknya dalam bahaya. Cuaappee deehhh... ( ̄____ ̄)

Tapi ternyata setelah itu kisahnya jadi menarik, karena apa yang terjadi kemudian ternyata tidak sesuai dengan pikiran saya.. #tsahh

Apalagi setelah itu kisahnya berubah jadi mengharukan dan ada pesan moral yang bagus di baliknya, hingga saya yang sempat mau ngasih 1 bintang langsung melejit jadi 3 bintang, ditambahin 1 buat Nenek Babcok dan 1 lagi buat Agetha. Terjemahannya juga cukup oke, kendati terlalu banyak kata "kendati" di akhir-akhir cerita.. Huehuee...

Eh tapi, setelah dipikir-pikir saya nggak mau ah punya kemampuan kayak si Norman. Biar kata saya jadi bisa ngobrol sama kucing-kucing saya, tapi saya nggak mau jadi bisa ngobrol sama yang lain-lain juga. Hhhiiii....

View all my reviews

2 comments:

  1. jadi briptu norman bisa ngomong sama kucing ? :)
    *ngaco

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia sih nggak bisa mbak.. Meskipun namanya sama kayak si Norman di buku ini, tapi nggak ada mirip-miripnya (sok kenal). Hehehee

      Delete