April 25, 2013

Dari Byzantium Sampai Hokkaido: Curhatan Bukan Ripiuan


Duo Hippo Dinamis : Tersesat di Byzantium
My rating: 2 of 5 stars

Dulu sempet baca sambil berdiri (di mana lagi kalo bukan di toko buku... xp), pengen beli tapi nggak jadi. Terus niat pengen beli lagi pas lagi diskon, terus nggak jadi lagi... Untungnya tadi ngeliat ni buku ngegeletak. Karena kasian, yaudah saya baca aja... xD

Sekarang jadi bersyukur dulu nggak jadi beli. Soalnya ternyata saya nggak gitu suka. Ini entah karena selera humor saya yang makin aneh akhir-akhir ini (efek kebanyakan nonton anime absurd), atau emang ceritanya aja yang kayaknya nggak nyantol di kepala saya.

Buat saya, yang terutama bikin ganggu itu sih dialognya, yang nggak konsisten itu. Kadang pake 'sudah' tapi terus pake 'udah'. Dalam satu balon dialog juga ada percampuran antara bahasa formal dan non formal. Ya, sebenernya sih nggak masalah asal enak dibaca. Tapi kok buat saya malah jadi nggak enak, ya? Hhmm....

Petualangannya sendiri sih seru. Tapi kalo saya sih nggak habis pikir mereka bisa ngikutin si ET. Kayaknya percaya banget gitu ya, sama dia. Saya jadi inget dulu saya pernah juga kenalan sama orang di kereta. Waktu itu saya lagi naik kereta ke Hokkaido bareng temen saya. Kami berdua sama-sama perempuan, sama-sama berjilbab juga. Terus Pas nyampe Ibaraki atasan dikit, kami kenalan sama seorang om-om Jepang. Awalnya sih seneng, karena jadi ada temen ngobrol dan bisa sharing-sharing. Tapi terus saya kok jadi agak-agak parno gitu... (Gini nih efek kebanyakan baca manga, terus jadi ngeri sama om-om sukebe, alias om-om mesum). Akhirnya, saya serahin ke temen saya aja deh tuh om-om... xD

Emang sih dia cukup membantu ketika kereta kami terkena angin kencang di daerah Miyagi, terus jadi bisa naek Shinkansen gratis (yuhuuu!!). Cuma abis itu saya jadi beneran parno sama dia.

Begini ceritanya...

Waktu itu saya dan teman saya, panggil aja Achan, jalan-jalan berdua ke Hokkaido. Sengaja emang pas musim dingin, soalnya kami pengen liat salju yang bertumpuk-tumpuk itu (maklum di Tokyo katanya jarang turun salju, dan kalo turunpun ga sampe numpuk lama dan tebel). Jadilah kami, duo mahasiswa kere, beli tiket murah buat ke Hokkaido dan daerah utara Jepang. Cuma 10 ribu yen, udah bisa nyampe pulau paling utara Jepang. Yah, meskipun pake kereta biasa sih, jadinya perjalanannya itu hampir 24 jam sampe ke Hokkaido. Plus harus transit belasan kali di stasiun. Luar biasa banget deh pokoknya...

Nah, karena saat itu lagi musim dingin, kereta-kereta di daerah utara itu suka berenti. Sebabnya dua: kalo nggak angin kuenceengg ya ujan salju. Dan hari itu, kami dapet dua-duanya.... #merintihdipojokan

Perjalanan lancar sampe masuk Miyagi. Tapi kemudian angin kenceng bikin kereta kami nggak bisa jalan. Untung si om Jepun, dan beberapa penumpang Jepun lainnya, ngomong ke stasiun. Akhirnya kami pun diangkut naek Shinkansen sampe Sendai. Dari Sendai naik kereta biasa lagi, tapi ternyata keretanya berenti luammaaa banget karena angin kenceng. Padahal kami harus sampe di Aomori sebelum jam 11 malem (kalo ga salah), soalnya cuma kereta itu yang bisa bawa kami ke Hokkaido.

Singkatnya, karena faktor alam itu, saya dan Achan nggak bakal bisa tiba di Aomori sebelum pukul 11. Akhirnya, saya cari jalan lain supaya bisa sampe Hokkaido. Soalnya sayang kan kalo balik lagi ke Tokyo. Cara lain itu adalah naik feri dari Hachinohe (adanya masih di Aomori). Kami pun menyampaikan niat itu ke Om Suke (seenaknya ngasih panggilan). Dia bilang, dia nggak mau naik feri. Dia bakal naek shinkansen dari salah satu stasiun (yang saya lupa namanya... xp). Saya lega banget, jujur aja. Akhirnya bisa lepas dari om paro baya itu. Perjalanan pun jadi lebih tenang dan damai, soalnya saya nggak was-was lagi (iya, saya emang parnoan kok orangnya... xp).

Kami berdua, yang udah nerima nasib, akhirnya mulai menikmati perjalanan. Nikmatin tumpukan salju yang tebal di stasiun Morioka. Nungguin kereta dateng, terus naek kereta yang namanya romantis banget "Ginga Tetsudou" alias "Milky way Railway". Memandangi jendela di kereta sambil melihat salju yang terus turun tiada henti... Hingga akhirnya tiba di stasiun Aomori. Satu masalah muncul, kami nggak punya tempat menginap. Tadinya mau tidur di stasiun aja, tapi daripada nunggu di sana, mending nunggu di stasiun Honhachinohe aja yang lebih deket dengan pelabuhan. Kalo nggak salah saat itu udah sekitar jam 1 pagi. Kami pun naik taksi. Begitu pak supir tau kami mau ke pelabuhan, beliau menyarankan agar kami langsung ke pelabuhan aja, nginep disana. Katanya lumayan banyak juga orang yang suka nginep di pelabuhan. Yaudah, daripada pagi-pagi kami masih harus mikir transport ke pelabuhan, mending nginep aja di pelabuhan sekalian.

Seru lho, nginep di pelabuhan itu. Tidur di kursi-kursi panjang tempat nunggu penumpang. Dan memang, nggak hanya kami berdua aja saat itu. Ada beberapa orang lainnya yang juga nginep disana. Saat itu pelabuhan gelap, jadi kami nggak bisa lihat ada berapa orang disana. Untungnya saat itu saya nggak lagi inget film-film horor Jepang macem "The Ring", "Ju On", atau "One Missed Call". Kalo inget, pasti ketakutan tuh malem itu.. Hauhauu...

Paginya, kami naik feri menuju Tomakomai. Naek ferinya ternyata lama... Delapan jam. Tambah lagi waktu itu angin masih kenceng. Jadi kayaknya molor sampe 9 jam-an, berangkat jam 9 kurang, sampe sana hampir jam 5-an. Di feri kami tidur doang (kami ditempatkan bersama beberapa penumpang lain di sebuah ruangan). Capek banget soalnya. Nggak ada niat buat keluar liat pemandangan, meskipun di luar terbentang lautan luas, tapi kami nggak ada minat sama sekali. Dingin juga bbookk soalnya. Mana lautnya lagi ganas gitu. Menjelang tiba di daratan Hokkaido, Achan keluar ke kamar mandi sekalian mau lihat-lihat kapal, katanya. Dan tebak dia bawa "pulang" siapaaa???

Eng ing engg...

Si Om Suke!!!

Saya terkejut setengah idup (belom mau mati, belom nyampe Hokkaido). Katanya dia mau naek Shinkansen, biar keburu kereta ke Hokkaido? Lha, napa dia jadi naek feri juga? Saya udah nggak denger lagi alasannya, karena udah terlanjur parno duluan. Meskipun mungkin dia nggak berniat jahat, tapi tetap aja saya merasa harus hati-hati. Serem aja kan bboo, dua anak manusia yang manis dan imut, lagi belajar di negeri asing, terus ketemu sama om-om begitu. Bukan bermaksud suuzhon sih, cuma jaga diri aja. Saya ngeri aja kenapa bisa sampe ketemu dia lagi... Meskipun ya, kami cukup tertolong karena dapet tebengan taksi gratis sampe stasiun kereta sih... Cuma saat itu, saya nggak keberatan ngeluarin duit untuk taksi, kalo itu berarti saya bisa jauh-jauh dari om itu. Hauhauhauuu

Nah, makanya saya heran bin takjub sama DD dan KK di sini, yang sebegitu gampangnya ikut sama si ET. Untung dia orang baik, coba kalo diapa-apain... Jadi inget beberapa saat yang lalu ada turis Amrik yang dibunuh di Turki. Sereemmm... Soalnya, kejahatan emang bisa terjadi dimana saja dan kapan saja. Makanya, kita perlu WASPADA!!!

Yak, lagi-lagi saya kebanyakan curhat daripada curcol eh daripada ripiu. Maap-maap aja ya, udah bawaan dari sononya doyan curhat begitu nemu tempat yang tepat... xDD

Ngomong-ngomong. Jalan-jalan saya di Hokkaido sangat menyenangkan, hingga tiba akhirnya kami harus pulang. Feeling saya, kami akan bertemu dengan Om Suke lagi, karena keretanya cuman satu. Tapi karena ada dua gerbong, saya berharap kami ada di gerbong yang beda. Dan ternyataa... Bener kan ketemu si Om itu lagi.... TT____TT

2 comments:

April 25, 2013

Dari Byzantium Sampai Hokkaido: Curhatan Bukan Ripiuan


Duo Hippo Dinamis : Tersesat di Byzantium
My rating: 2 of 5 stars

Dulu sempet baca sambil berdiri (di mana lagi kalo bukan di toko buku... xp), pengen beli tapi nggak jadi. Terus niat pengen beli lagi pas lagi diskon, terus nggak jadi lagi... Untungnya tadi ngeliat ni buku ngegeletak. Karena kasian, yaudah saya baca aja... xD

Sekarang jadi bersyukur dulu nggak jadi beli. Soalnya ternyata saya nggak gitu suka. Ini entah karena selera humor saya yang makin aneh akhir-akhir ini (efek kebanyakan nonton anime absurd), atau emang ceritanya aja yang kayaknya nggak nyantol di kepala saya.

Buat saya, yang terutama bikin ganggu itu sih dialognya, yang nggak konsisten itu. Kadang pake 'sudah' tapi terus pake 'udah'. Dalam satu balon dialog juga ada percampuran antara bahasa formal dan non formal. Ya, sebenernya sih nggak masalah asal enak dibaca. Tapi kok buat saya malah jadi nggak enak, ya? Hhmm....

Petualangannya sendiri sih seru. Tapi kalo saya sih nggak habis pikir mereka bisa ngikutin si ET. Kayaknya percaya banget gitu ya, sama dia. Saya jadi inget dulu saya pernah juga kenalan sama orang di kereta. Waktu itu saya lagi naik kereta ke Hokkaido bareng temen saya. Kami berdua sama-sama perempuan, sama-sama berjilbab juga. Terus Pas nyampe Ibaraki atasan dikit, kami kenalan sama seorang om-om Jepang. Awalnya sih seneng, karena jadi ada temen ngobrol dan bisa sharing-sharing. Tapi terus saya kok jadi agak-agak parno gitu... (Gini nih efek kebanyakan baca manga, terus jadi ngeri sama om-om sukebe, alias om-om mesum). Akhirnya, saya serahin ke temen saya aja deh tuh om-om... xD

Emang sih dia cukup membantu ketika kereta kami terkena angin kencang di daerah Miyagi, terus jadi bisa naek Shinkansen gratis (yuhuuu!!). Cuma abis itu saya jadi beneran parno sama dia.

Begini ceritanya...

Waktu itu saya dan teman saya, panggil aja Achan, jalan-jalan berdua ke Hokkaido. Sengaja emang pas musim dingin, soalnya kami pengen liat salju yang bertumpuk-tumpuk itu (maklum di Tokyo katanya jarang turun salju, dan kalo turunpun ga sampe numpuk lama dan tebel). Jadilah kami, duo mahasiswa kere, beli tiket murah buat ke Hokkaido dan daerah utara Jepang. Cuma 10 ribu yen, udah bisa nyampe pulau paling utara Jepang. Yah, meskipun pake kereta biasa sih, jadinya perjalanannya itu hampir 24 jam sampe ke Hokkaido. Plus harus transit belasan kali di stasiun. Luar biasa banget deh pokoknya...

Nah, karena saat itu lagi musim dingin, kereta-kereta di daerah utara itu suka berenti. Sebabnya dua: kalo nggak angin kuenceengg ya ujan salju. Dan hari itu, kami dapet dua-duanya.... #merintihdipojokan

Perjalanan lancar sampe masuk Miyagi. Tapi kemudian angin kenceng bikin kereta kami nggak bisa jalan. Untung si om Jepun, dan beberapa penumpang Jepun lainnya, ngomong ke stasiun. Akhirnya kami pun diangkut naek Shinkansen sampe Sendai. Dari Sendai naik kereta biasa lagi, tapi ternyata keretanya berenti luammaaa banget karena angin kenceng. Padahal kami harus sampe di Aomori sebelum jam 11 malem (kalo ga salah), soalnya cuma kereta itu yang bisa bawa kami ke Hokkaido.

Singkatnya, karena faktor alam itu, saya dan Achan nggak bakal bisa tiba di Aomori sebelum pukul 11. Akhirnya, saya cari jalan lain supaya bisa sampe Hokkaido. Soalnya sayang kan kalo balik lagi ke Tokyo. Cara lain itu adalah naik feri dari Hachinohe (adanya masih di Aomori). Kami pun menyampaikan niat itu ke Om Suke (seenaknya ngasih panggilan). Dia bilang, dia nggak mau naik feri. Dia bakal naek shinkansen dari salah satu stasiun (yang saya lupa namanya... xp). Saya lega banget, jujur aja. Akhirnya bisa lepas dari om paro baya itu. Perjalanan pun jadi lebih tenang dan damai, soalnya saya nggak was-was lagi (iya, saya emang parnoan kok orangnya... xp).

Kami berdua, yang udah nerima nasib, akhirnya mulai menikmati perjalanan. Nikmatin tumpukan salju yang tebal di stasiun Morioka. Nungguin kereta dateng, terus naek kereta yang namanya romantis banget "Ginga Tetsudou" alias "Milky way Railway". Memandangi jendela di kereta sambil melihat salju yang terus turun tiada henti... Hingga akhirnya tiba di stasiun Aomori. Satu masalah muncul, kami nggak punya tempat menginap. Tadinya mau tidur di stasiun aja, tapi daripada nunggu di sana, mending nunggu di stasiun Honhachinohe aja yang lebih deket dengan pelabuhan. Kalo nggak salah saat itu udah sekitar jam 1 pagi. Kami pun naik taksi. Begitu pak supir tau kami mau ke pelabuhan, beliau menyarankan agar kami langsung ke pelabuhan aja, nginep disana. Katanya lumayan banyak juga orang yang suka nginep di pelabuhan. Yaudah, daripada pagi-pagi kami masih harus mikir transport ke pelabuhan, mending nginep aja di pelabuhan sekalian.

Seru lho, nginep di pelabuhan itu. Tidur di kursi-kursi panjang tempat nunggu penumpang. Dan memang, nggak hanya kami berdua aja saat itu. Ada beberapa orang lainnya yang juga nginep disana. Saat itu pelabuhan gelap, jadi kami nggak bisa lihat ada berapa orang disana. Untungnya saat itu saya nggak lagi inget film-film horor Jepang macem "The Ring", "Ju On", atau "One Missed Call". Kalo inget, pasti ketakutan tuh malem itu.. Hauhauu...

Paginya, kami naik feri menuju Tomakomai. Naek ferinya ternyata lama... Delapan jam. Tambah lagi waktu itu angin masih kenceng. Jadi kayaknya molor sampe 9 jam-an, berangkat jam 9 kurang, sampe sana hampir jam 5-an. Di feri kami tidur doang (kami ditempatkan bersama beberapa penumpang lain di sebuah ruangan). Capek banget soalnya. Nggak ada niat buat keluar liat pemandangan, meskipun di luar terbentang lautan luas, tapi kami nggak ada minat sama sekali. Dingin juga bbookk soalnya. Mana lautnya lagi ganas gitu. Menjelang tiba di daratan Hokkaido, Achan keluar ke kamar mandi sekalian mau lihat-lihat kapal, katanya. Dan tebak dia bawa "pulang" siapaaa???

Eng ing engg...

Si Om Suke!!!

Saya terkejut setengah idup (belom mau mati, belom nyampe Hokkaido). Katanya dia mau naek Shinkansen, biar keburu kereta ke Hokkaido? Lha, napa dia jadi naek feri juga? Saya udah nggak denger lagi alasannya, karena udah terlanjur parno duluan. Meskipun mungkin dia nggak berniat jahat, tapi tetap aja saya merasa harus hati-hati. Serem aja kan bboo, dua anak manusia yang manis dan imut, lagi belajar di negeri asing, terus ketemu sama om-om begitu. Bukan bermaksud suuzhon sih, cuma jaga diri aja. Saya ngeri aja kenapa bisa sampe ketemu dia lagi... Meskipun ya, kami cukup tertolong karena dapet tebengan taksi gratis sampe stasiun kereta sih... Cuma saat itu, saya nggak keberatan ngeluarin duit untuk taksi, kalo itu berarti saya bisa jauh-jauh dari om itu. Hauhauhauuu

Nah, makanya saya heran bin takjub sama DD dan KK di sini, yang sebegitu gampangnya ikut sama si ET. Untung dia orang baik, coba kalo diapa-apain... Jadi inget beberapa saat yang lalu ada turis Amrik yang dibunuh di Turki. Sereemmm... Soalnya, kejahatan emang bisa terjadi dimana saja dan kapan saja. Makanya, kita perlu WASPADA!!!

Yak, lagi-lagi saya kebanyakan curhat daripada curcol eh daripada ripiu. Maap-maap aja ya, udah bawaan dari sononya doyan curhat begitu nemu tempat yang tepat... xDD

Ngomong-ngomong. Jalan-jalan saya di Hokkaido sangat menyenangkan, hingga tiba akhirnya kami harus pulang. Feeling saya, kami akan bertemu dengan Om Suke lagi, karena keretanya cuman satu. Tapi karena ada dua gerbong, saya berharap kami ada di gerbong yang beda. Dan ternyataa... Bener kan ketemu si Om itu lagi.... TT____TT

2 comments: