September 9, 2012

Breakfast at Tiffany's


Breakfast at Tiffany'sBreakfast at Tiffany's by Truman Capote
My rating: 3 of 5 stars

Dilema antara ngasih 3,1 sampe 3,9 bintang. Jadinya saya kasih 3 dulu deh, mungkin nanti kalo baca ulang bintangnya bisa nambah.

Ceritanya unik, tentang seorang gadis bernama Holly Golightly yang cantik jelita dan selalu membuat pria-pria bertekuk lutut karena sikapnya. Nggak terkecuali narator dalam buku ini, yang entah nama aslinya siapa... Kalo persi pilemnya sih namanya Paul, tapi setelah saya gugling2 ternyata memang ga dikasih nama. Ffiuh.. Syukurlah, ternyata memang bukan otak saya yang nggak prima.. #lapkeringet #eh

Nah, kisah si Holly ini dituturkan dari si narator yang dipanggil Fred sama Holly. Soalnya, si narator "aku" ini menurut Holly mirip banget sama abangnya, Fred, yang kayaknya punya keterbelakangan mental terus masuk ke angkatan bersenjata Amrik (jadi inget Forrest Gump).

Mungkin kalo saya baca aslinya, jadi lebih berasa banget kesan glamournya kehidupan Holly ketika itu kali ya? (Beuh, kayak sanggup aja baca Englishnya.. Itu udah berapa buku Engrish yang dicuekin di kamar coba? -____-) Iya, sih... Ehtapi, suka-suka saya dong. Kan cuman berharap doang. Masalah buat situ??

Hhhmm.. Apa lagi ya? Oh iya, karakternya Holly kuat banget. Hidup dengan pace-nya sendiri. Nggak peduli sama sekitar. Yah, pokoknya hidupnya dia ya buat dia sendiri gitu.

Yang bikin saya takjub sih, ternyata meskipun ketika itu dunia lagi dilanda perang dunia kedua (latarnya di PD II nih), orang-orang yang tinggal di New York itu masih bisa ngerasain pesta-pesta nan glamour dan mewah, seolah-olah di luar sana nggak ada pesawat tempur lagi nembak-nembakin musuh atau meriam-meriam dan buldoser eh tank lagi ngeratain rumah dengan tanah. Hhhmm... Mungkin memang ada kota-kota yang dilindungi oleh kode etik dan nggak boleh diserang sama musuh kayanya ya.. Atau memang karena si Amrik ini letaknya kejauhan dari perang fisik yang sebagian besar ada di Eropa ya??

Lah, jadi ngomongin perangnya. Okelah, sekian ripiu dari saya.

PS1. Btw, si Audrey Hepburn cantik banget yak.. Jadi pengen nonton filemnya.. #eh.. ^^;

PS2. Btw lagi, saya butuh waktu beberapa hari buat ngabisin nih buku bukan karena nggak sanggup loh, ya. Tapi karena saya bacanya selang seling sama buku lain... (So what?? Penting gitu pake djelasin sgala?? =__=)


View all my reviews

6 comments:

  1. Edan ya hedonnya orang Amerika ituh. Tapi mereka emang kaya2 sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Klo udah hedon tuh hedonnya parah banget. Tp sekalinya miskin kayaknya miskin bgt juga ya.. :D

      Delete
    2. ketimpangan sosial yg cukup lebar disana. Tapi si Holly ini ceritanya dia kan pengangguran bukannya? soalnya di filmnya itu rumahnya kosong melompong gitu

      Delete
    3. Kalo nggak salah sih dia njelasin, dia emang sengaja nggak beli perabotan gitu, Ky. Sampe dia menemukan apa gitu... (males carinya.. xp). Jadi kayaknya si Holly ini bukannya nggak mampu, tp emang ga mau aja. Tapi ya.. ga jelas juga sih kerjaannya apaan. :DD

      Iya, kayaknya kesenjangan sosialnya cukup besar. Apalagi di jaman2 perang gitu, yg masih berasa banget antara kulit hitam dan kulit putihnya...

      Delete
  2. Wuih, ini buku masuk daftar wajib baca sebelum metong. Terjemahannya bagus gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini masuk buku itu.. ^^

      Terjemahan bahasa Indonesianya oke... :)

      Delete

September 9, 2012

Breakfast at Tiffany's


Breakfast at Tiffany'sBreakfast at Tiffany's by Truman Capote
My rating: 3 of 5 stars

Dilema antara ngasih 3,1 sampe 3,9 bintang. Jadinya saya kasih 3 dulu deh, mungkin nanti kalo baca ulang bintangnya bisa nambah.

Ceritanya unik, tentang seorang gadis bernama Holly Golightly yang cantik jelita dan selalu membuat pria-pria bertekuk lutut karena sikapnya. Nggak terkecuali narator dalam buku ini, yang entah nama aslinya siapa... Kalo persi pilemnya sih namanya Paul, tapi setelah saya gugling2 ternyata memang ga dikasih nama. Ffiuh.. Syukurlah, ternyata memang bukan otak saya yang nggak prima.. #lapkeringet #eh

Nah, kisah si Holly ini dituturkan dari si narator yang dipanggil Fred sama Holly. Soalnya, si narator "aku" ini menurut Holly mirip banget sama abangnya, Fred, yang kayaknya punya keterbelakangan mental terus masuk ke angkatan bersenjata Amrik (jadi inget Forrest Gump).

Mungkin kalo saya baca aslinya, jadi lebih berasa banget kesan glamournya kehidupan Holly ketika itu kali ya? (Beuh, kayak sanggup aja baca Englishnya.. Itu udah berapa buku Engrish yang dicuekin di kamar coba? -____-) Iya, sih... Ehtapi, suka-suka saya dong. Kan cuman berharap doang. Masalah buat situ??

Hhhmm.. Apa lagi ya? Oh iya, karakternya Holly kuat banget. Hidup dengan pace-nya sendiri. Nggak peduli sama sekitar. Yah, pokoknya hidupnya dia ya buat dia sendiri gitu.

Yang bikin saya takjub sih, ternyata meskipun ketika itu dunia lagi dilanda perang dunia kedua (latarnya di PD II nih), orang-orang yang tinggal di New York itu masih bisa ngerasain pesta-pesta nan glamour dan mewah, seolah-olah di luar sana nggak ada pesawat tempur lagi nembak-nembakin musuh atau meriam-meriam dan buldoser eh tank lagi ngeratain rumah dengan tanah. Hhhmm... Mungkin memang ada kota-kota yang dilindungi oleh kode etik dan nggak boleh diserang sama musuh kayanya ya.. Atau memang karena si Amrik ini letaknya kejauhan dari perang fisik yang sebagian besar ada di Eropa ya??

Lah, jadi ngomongin perangnya. Okelah, sekian ripiu dari saya.

PS1. Btw, si Audrey Hepburn cantik banget yak.. Jadi pengen nonton filemnya.. #eh.. ^^;

PS2. Btw lagi, saya butuh waktu beberapa hari buat ngabisin nih buku bukan karena nggak sanggup loh, ya. Tapi karena saya bacanya selang seling sama buku lain... (So what?? Penting gitu pake djelasin sgala?? =__=)


View all my reviews

6 comments:

  1. Edan ya hedonnya orang Amerika ituh. Tapi mereka emang kaya2 sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Klo udah hedon tuh hedonnya parah banget. Tp sekalinya miskin kayaknya miskin bgt juga ya.. :D

      Delete
    2. ketimpangan sosial yg cukup lebar disana. Tapi si Holly ini ceritanya dia kan pengangguran bukannya? soalnya di filmnya itu rumahnya kosong melompong gitu

      Delete
    3. Kalo nggak salah sih dia njelasin, dia emang sengaja nggak beli perabotan gitu, Ky. Sampe dia menemukan apa gitu... (males carinya.. xp). Jadi kayaknya si Holly ini bukannya nggak mampu, tp emang ga mau aja. Tapi ya.. ga jelas juga sih kerjaannya apaan. :DD

      Iya, kayaknya kesenjangan sosialnya cukup besar. Apalagi di jaman2 perang gitu, yg masih berasa banget antara kulit hitam dan kulit putihnya...

      Delete
  2. Wuih, ini buku masuk daftar wajib baca sebelum metong. Terjemahannya bagus gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini masuk buku itu.. ^^

      Terjemahan bahasa Indonesianya oke... :)

      Delete